Follow our telegram news chanel

Previous
Next
Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

12 jenderal rapat di Mimika bahas kelompok bersenjata dan Freeport

Panglima TNI tiba di Papua
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto - Antara

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jayapura, Jubi – Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis didampingi 10 jenderal pada Sabtu (29/8/2020) petang tiba di Timika,  dan langsung menggelar pertemuan tertutup bagi awak media, di Hotel Rimba Papua Timika.

Sebelumnya Panglima TNI dan Kapolri melakukan kunjungan kerja ke Jayapura pada Sabtu siang, sekaligus memimpin secara langsung Apel Pelepasan Satgas Pendisiplinan Protokol Covid-19 Provinsi Papua, di Lapangan Yonif 751/Raider Sentani Kabupaten Jayapura.

“Kunjungan ini bersifat interen, jadi mulai dari penjemputan sampai kegiatan rapat tidak diizinkan meliput bagi rekan-rekan media,” demikian penyampaian resmi oleh pihak Polres Mimika kepada para awak media di Timika.

Informasi yang dihimpun di Timika, dalam kegiatan kunjungan kerja yang hanya semalam di Timika itu, Panglima TNI dan Kapolri didampingi sejumlah perwira tinggi TNI dan Polri.

Mereka adalah Pangkogabwilhan III Letjen TNI Ganip Warsito, Asops Panglima TNI Mayjen TNI Arios Tiopan Aritonang, Aslog Panglima TNI Marsda TNI Kukuh Sudibyanto, Aster Panglima TNI Mayjen TNI Madsuni, dan Asintelkogabwilhan IIK Brigjen TNI Hendrawan.

Selanjutnya, Asops Kapolri Irjen Pol Herry Rudolf Nahak, Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Raden Prabowo Argo Yuwono, Kadiv Propam Mabes Polri Irjen Pol Ignatius Sigit W, Karo Binkar SSDM Mabes Polri Brigjen Pol Suwondo Nainggolan, dan Dirtipidum Bareskrim Mabes Polri Brigjen Pol Ferdy Sambo.

Beberapa agenda penting yang dibicarakan dalam pertemuan dengan jajaran TNI dan Polri di wilayah Papua di Hotel Rimba Papua Timika itu, antara lain menyangkut penanganan Kelompok Bersenjata yang dikenal sebagai Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB) yang hingga kini masih bercokol di wilayah Aroanop, Distrik Tembagapura.

Loading...
;

Pasalnya, kelompok separatis bersenjata ini kerap kali melakukan serangan bersenjata di kawasan pertambangan PT Freeport Indonesia di wilayah Tembagapura hingga di wilayah dataran rendah Mimika.

Akibat serangan tersebut, sejak awal Maret hingga kini, ribuan warga tiga kampung di sekitar Tembagapura yaitu Waa-Banti, Kimbeli, dan Opitawak diungsikan ke Timika.

Berlarut-larutnya penanganan para pengungsi Tembagapura itu, kini memunculkan masalah baru dalam hal penyediaan sarana perumahan, kebutuhan logistik atau bahan makanan, pelayanan kesehatan, pendidikan dan lainnya.

Selain masalah kelompok bersenjata, pertemuan tersebut juga membicarakan persoalan penutupan akses jalan tambang di Ridge Camp Mile 72, Tembagapura oleh karyawan PT Freeport Indonesia dan perusahaan subkontraktornya lantaran menuntut dibukanya akses yang lebih luas dalam pengoperasian bus untuk libur kerja karyawan ke Timika, dan pemberian insentif khusus selama masa pandemi COVID-19.

Aksi blokade jalan tambang di Mile 72 Tembagapura yang dilakukan sejak Senin (24/8) dan telah dibuka kembali pada Jumat (28/8) siang, setelah manajemen PT Freeport Indonesia menyanggupi sejumlah tuntutan karyawan.

Panglima TNI dan Kapolri bersama rombongan direncanakan akan kembali ke Jakarta pada Minggu (30/8) pagi. (*/Ant)

Klik banner di atas untuk mengetahui isi pengumuman

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top