Follow our telegram news chanel

Previous
Next
Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

30 persen warga Kota Jayapura tak patuhi waktu operasional usaha

Wakapolresta Jayapura, Heru Hidayanto saat diwawancara - Jubi/Ramah
30 persen warga Kota Jayapura tak patuhi waktu operasional usaha 1 i Papua
Wakapolresta Jayapura, Heru Hidayanto saat diwawancara – Jubi/Ramah

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jayapura, Jubi – Wakapolresta Jayapura, Heru Hidayanto, mengatakan 30 persen warga Kota Jayapura masih membandel dan tak patuhi instruksi Wali Kota Jayapura terkait waktu operasional usaha.

Wali Kota Jayapura, Benhur Tomi Mano, menginstruksi pelaku usaha seperi toko, kios, warung makan, supermaket, dan pedagang kaki lima hanya boleh melakukan aktivitas jual beli sampai pukul 6 sore.

30 persen warga Kota Jayapura tak patuhi waktu operasional usaha 2 i Papua

“Memang dalam pelaksanaan kami evaluasi masih ada masyarakat yang tidak mengindahkan instruksi wali kota terkait pembatasan waktu usaha,” ujar Heru di Kantor Wali Kota Jayapura, Rabu (29/4/2020).

Terkait ketegasan, dikatakan Heru, tidak diatur dalam Undang-Undang tapi disesuaikan dengan ketentuan peraturaan yang berlaku.

“Direncanakan akan diberlakukan jam malam waktu aktivitas sampai pukul 8 malam tapi kepastiannya masih menunggu penyampaian dari Wali Kota Jayapura dan Ketua Gugus Tugas Covid-19 Kota Jayapura,” ujar Heru.

Dijelaskan Heru, apabila pembatasan waktu aktivitas tersebut diberlakukan akan dilakukan secara bertahap mulai dari penyuluhan sampai penegakan hukum, karena masih harus menyiapkan payung hukum terkait dengan tindakan yang akan dilakukan.

Loading...
;

“Kami terus mengimbau masyarakat. Tentu ada penindakan hukum tapi sesuai peraturan hukum yang berlaku, karena dalam bertugas kami ikuti sesuai hukum yang berlaku. Patuhi instruksi Pemerintah Kota Jayapura untuk kepentingan bersama, karena virus corona sangat berbahaya, mudah menular, dan mematikan,” ujar Heru.

Seorang pemilik kios kelontong di depan Kantor Pos Jayapura, Dafa, mengaku sangat ingin bekerja dari rumah sesuai instruksi Pemerintah Kota Jayapura, namun kondisi pekerjannya yang tidak memungkinkan.

“Kalau hari normal saya jualan dari pukul 12 siang sampai pukul 5 Subuh. Tapi selama virus corona maka waktu jualan saya dari pukul 9 pagi sampai pukul 6 sore saja. Kalau penjualan pasti menurun. Semoga saja wabah corona ini cepat diatasi supaya saya bisa jualan seperti biasanya tanpa harus takut terkena penyakit,” ujar Dafa. (*)

Editor: Dewi Wulandari

Klik banner di atas untuk mengetahui isi pengumuman

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top