Follow our news chanel

Anggaran dipangkas, program pendidikan gratis PNG terancam

Bendahara Ian Ling-Stuckey . - Post-Courier
Anggaran dipangkas, program pendidikan gratis PNG terancam 1 i Papua
Bendahara Ian Ling-Stuckey . – Post-Courier

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Port Moresby, Jubi – Pemotongan anggaran dari program pendidikan cuma-cuma adalah salah satu poin utama dari anggaran nasional baru Papua Nugini.

Bendahara Ian Ling-Stuckey telah menyerahkan anggaran AS$ 5,3 miliar, dengan memperkirakan tahun anggaran yang sulit ke depannya akibat ekonomi negara itu menyusut.

Anggaran tersebut termasuk pemotongan 50% atas kebijakan sekolah cuma-cuma, Tuition Fee Free (TFF), yang dimulai pemerintahan mantan Perdana Menteri, Peter O’Neill yang digulingkan pada Mei.

Mengacu pada pemotongan anggaran pendidikan, Ling-Stuckey mengatakan itu adalah tanggung jawab bersama dan bahwa dana itu akan dialihkan untuk biaya pendidikan tinggi yang jauh lebih memberatkan keluarga-keluarga PNG.

Selain memotong anggaran pendidikan, anggaran ini juga mendaftarkan langkah-langkah baru untuk membayar utang negara, gaji pemerintah, dan kenaikan pajak.

Pajak atas produk tembakau dan alkohol tambahan menjadi 25%, sementara langkah-langkah reformasi pajak lainnya termasuk aturan pajak yang disederhanakan untuk membantu UMKM.

Loading...
;

EMTV melaporkan bahwa defisit anggaran sebesar AS $ 1,14 miliar, Ling-Stuckey menyalahkan kejatuhan ekonomi PNG ini pada kepemimpinan mantan Perdana Menteri, Peter O’Neill.

Bendahara itu berkata bahwa selama O’Neill memerintah hampir delapan tahun, rata-rata standar hidup berkurang lebih dari 100 kina per orang per tahun.

Dalam beberapa bulan terakhir, O’Neill telah berulang kali dikritik oleh Ling-Stuckey. Tetapi mantan pemimpin itu berkeras bahwa pengelolaan ekonominya memungkinkan stabilitas fiskal di PNG. Dia juga menuduh pemerintah baru di bawah James Marape telah menakut-nakuti investor.

O’Neill juga telah membela kebijakan TFF, berkata bahwa berkat program ini, lebih banyak anak, terutama anak perempuan, yang dapat bersekolah di seluruh negeri. MP dari dapil Ialibu-Pangia itu memperingatkan agar tidak ada potongan dalam program tersebut.

Sementara itu, Ling-Stuckey juga menerangkan bahwa pasar tenaga kerja PNG untuk 2020 tidak positif. Dia mengulangi perkiraan Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia bahwa penciptaan lapangan kerja resmi telah turun, dari rata-rata 15.000 per tahun menjadi 10.000 selama lima tahun terakhir.

Pihak oposisi memiliki waktu hingga akhir minggu ini untuk mempersiapkan tanggapannya terhadap anggaran itu di parlemen. (RNZI)

 

Editor: Kristianto Galuwo

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top