HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2021

Awali Pekan Suci di tengah pandemi, Paus Fransiskus: Ini saatnya melayani

Paus-Fransiskus-misa-harian-di-Casa-Marta-by-Vatican-News-seswai.net
Ilustrasi, Paus Fransiskus memimpin misa harian – Jubi/sesawi.net
Ilustrasi, Paus Fransiskus memimpin misa harian – Jubi/sesawi.net

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Vatican City, Jubi – Paus Fransiskus menandai Minggu Palma di Basilika Santo Petrus yang kosong, dan mendesak orang-orang yang melalui pandemi virus corona agar tidak fokus pada kekurangan, tetapi bagaimana mereka bisa meringankan penderitaan orang lain.

Misa yang mengawali Pekan Suci menuju Paskah, biasanya mengundang puluhan ribu orang ke Lapangan Santo Petrus yang dihiasi pohon zaitun dan palem. Upacara ini biasanya mencakup prosesi panjang oleh para kardinal, pastur, dan umat yang membawa daun palem.

Kali ini, misa tersebut diadakan dari altar sekunder yang terletak di belakang altar utama, di mana Paus biasanya memimpin—dan hanya dihadiri oleh sekitar dua lusin orang, termasuk beberapa pembantu, biarawati, dan anggota paduan suara yang jumlahnya dikurangi. Mereka semua mempraktikkan jarak sosial.

Prosesi simbolis hanya dilangsungkan dengan jarak beberapa meter dengan beberapa pohon zaitun pot dibawa masuk ke dalam basilika.

Misa disiarkan di televisi dan melalui internet ke jutaan orang. Gereja-gereja di negara-negara di seluruh dunia mengadakan layanan virtual yang serupa minggu ini karena pembatasan sosial yang diberlakukan.

Paus Fransiskus mendengarkan ketika tiga imam membaca kisah Injil tentang masuknya Yesus ke Jerusalem dan dipuji sebagai Mesias.

Loading...
;

Pekan Suci menandai periode ketika orang-orang Kristiani memperingati peristiwa-peristiwa seputar prinsip-prinsip utama iman mereka—bahwa Yesus dikhianati, disalibkan, dan bangkit dari kematian.

Dalam khotbahnya, Fransiskus mendesak para pendengarnya untuk kembali kepada Tuhan “dalam tragedi pandemi, di hadapan banyak sekuritas palsu yang kini telah runtuh, di tengah begitu banyak harapan yang dikhianati, dalam rasa ditinggalkan yang membebani hati kita”.

“Pandemi dapat membantu mengubah ketakutan menjadi pelayanan,” kata Paus.

Vatikan telah mengunci wilayahnya, menyusul langkah yang diambil Italia, di mana lebih dari 15.500 orang telah tewas sejak wabah epidemi virus corona baru muncul di Italia utara pada 21 Februari.

Ada hampir 125.000 kasus di Italia dan tujuh di Vatikan. Paus dan para pembantunya yang terdekat dinyatakan negatif.

“Tragedi yang kita alami memanggil kita untuk menganggap serius hal-hal yang serius, dan tidak terperangkap dalam hal-hal yang kurang penting; untuk menemukan kembali bahwa kehidupan tidak ada gunanya jika tidak digunakan untuk melayani orang lain. Karena hidup diukur dengan cinta,” kata Paus Fransiskus, pada Minggu (5/4/2020).

“Semoga kita menjangkau mereka yang menderita dan mereka yang paling membutuhkan. Semoga kita tidak khawatir tentang apa yang menjadi kekurangan kita, tetapi apa yang bisa kita lakukan untuk orang lain,” ujar dia.

Semua layanan Pekan Suci yang dipimpin Paus, yang biasanya menarik puluhan ribu peziarah dan turis ke Roma, akan berlangsung di basilika kosong dalam versi yang diperkecil.

Prosesi Jalan Salib pada Jumat Agung yang biasanya berlangsung di sekitar Colosseum Roma, akan diadakan di atrium basilika yang relatif kecil. (*)

Editor: Dewi Wulandari

Berita dari Pasifik

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top

Pace Mace, tinggal di rumah saja.
#jubi #stayathome #sajagako #kojagasa