Follow our telegram news chanel

Previous
Next
Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Beban perempuan bertambah besar di tengah physical distancing

papua
Ilustrasi perempuan dan anak, pixabay.com

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Pekanbaru, Jubi – Pemerhati masalah perempuan dan anak, Lianny Rumondor menyebut beban perempuan bertambah besar selama physical distancing atau masa jaga jarak. Pada keluarga struktur sosial patriarki menjadikan perempuan dituntut berperan sebagai pengasuh, pendidik, memastikan kesehatan keluarga, hingga menyiapkan makanan.

“Kondisi ini bisa jadi pemicu kekerasan dan ketika perempuan dianggap tidak maksimal menjalankan tugasnya dan saat itulah kekerasan kerap dianggap wajar untuk kaum perempuan,” kata Lianny Rumondor, Rabu, (9/6/2020) kemarin.

Beban perempuan bertambah besar di tengah physical distancing 1 i Papua

Baca juga : Koalisi Perempuan dukung kebijakan Pemprov cegah wabah Covid-19 di Papua

Lapas perempuan dan anak akhirnya dibangun di Papua 

Persoalan perempuan dan anak asli Papua harus ditangani lembaga tersendiri 

Pernyataaan Lianny itu disampaikan menanggapi temuan Komnas HAM yang menyebutkan kekerasan rumahtangga meningkat saat Work From Home (WHF) meningkat 80 persen pada keluarga berpenghasilan dibawah Rp5 juta, anak kerap menjadi sasaran kekerasan karena konflik WHF dan SHF dan bagaimana sebaiknya mendidik anak saat SFH saat WFH itu.

Loading...
;

Menurut lianny, situasi ini jadi semakin serius karena sebagian besar kasus kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan juga akan melibatkan kekerasan terhadap anak-anak dan remaja.

Pandemi Covid-19 dinilai mengubah setiap sisi tatanan kehidupan kita. Termasuk sejak pemerintah mengimbau masyarakat membatasi kegiatan di luar rumah dengan dan selalu menjaga jarak.

“Itu sekaligus menjadi bukti bahwa rumah belum tentu menjadi tempat aman bagi perempuan dan anak,” kata Lianny menjelaskan.

Di masa pandemi saat ini perempuan dan anak  tak hanya rentan tertular virus, tapi juga rentan menjadi korban kekerasan. Banyak orang yang stress akibat di PHK sehingga tidak bisa lagi memenuhi kebutuhan hidup mereka seperti biasanya. Sedangkan korban PHK maupun WFH adalah orang-orang yang sudah terbiasa melakukan aktifitas di luar rumah dan terpaksa harus berada di rumah saja.

“Mereka menjadi jenuh, tentunya, katanya lagi stress dan mudah tersinggung. Keadaan inilah yang bisa menjadi faktor pemicu kekerasan terhadap perempuan dan anak,” katanya.

Lianny berharap para orang tua mampu mengelola stress sebaik-baiknya guna meminimalisasi kekerasan terhadap perempuan dan anak di rumah. (*)

Editor : Edi Faisol

Klik banner di atas untuk mengetahui isi pengumuman

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top