Follow our news chanel

Previous
Next

BKN: Jika ada peserta ‘siluman’, akan ketahuan dan dicoret

Charli, Kepala bidang informasi kepegawaian BKN RI Regional IV saat berusaha menenangkan keributan di lokasi ujian CAT seleksi CPNS di Papua Barat.(Jubi/Hans Arnold Kapisa).
BKN: Jika ada peserta ‘siluman’, akan ketahuan dan dicoret 1 i Papua
Charli, Kepala bidang informasi kepegawaian BKN RI Regional IV saat berusaha menenangkan keributan di lokasi ujian CAT seleksi CPNS di Papua Barat.(Jubi/Hans Arnold Kapisa).

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Manokwari, Jubi – Badan Kepegawaian Negara (BKN) RI berharap pelaksanaan ujian CAT seleksi CPNS di Papua Barat dapat berjalan aman dan damai. Jika terjadi gangguan keamanan, tentu hal tersebut akan mencoreng nama baik Provinsi Papua Barat di mata Nasional.

Charlie, Kepala bidang informasi kepegawaian BKN RI Regional IV menegaskan, agar pelaksanaan tes CAT untuk formasi khusus (honorer) di Papua Barat tidak diganggu dengan berbagai persoalan. Jika ada hal yang ingin diprotes, dia sebut itu urusan Gubernur Papua Barat, karena pelaksanaan tes CAT secara nasional.

“Jika di sini terganggu, maka sampai ke pusat juga akan terganggu. Maka saya minta jika ada pihak yang ingin protes atas pelaksanaan ujian CAT, silahkan anda bertemu dengan Gubernur, karena kami dari BKN hanya jalankan tugas secara Nasional,” ujarnya Selasa (24/4/2019) di Manokwari.

Dia mengatakan, biarlah proses ujian ini berlangsung. Karena bila ada data yang tidak benar, meski telah lolos ujian CAT, BKN bisa mengambil langkah untuk mencoret peserta yang datanya tidak benar.

“Saya harap proses ujian CAT ini jangan diganggu. Biarkan berjalan sampai selesai. Karena data siluman atau yang tidak benar akan ketahuan juga di BKN, mereka pasti dicoret,” tukasnya.

Sementara, Kepala BKD Papua Barat Yustus Meidodga mengakui pelaksanaan ujian CAT untuk 771 peserta seleksi CPNS formasi khusus, bertempat di SMK N 2 Manokwari.

Loading...
;

Teknis ujiannya, dibagi dalam tiga sesi (kelas), disesuaikan dengan jumlah komputer yang tersedia.

“Ada tiga sesi ujian, karena peserta ujian ada 771, sehingga disesuaikan dengan jumlah komputer yang ada yaitu 70 unit. Dan besok baru kita tambah lagi satu sesi sehingga menjadi empat sesi sampai tanggal 26 April,” ujarnya. (*)

 

Editor       : Edho Sinaga

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top