HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2021

China pangkas daftar negatif investasi asing di tengah pandemi

Ilustrasi, pixabay.com

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jakarta, Jubi– Regulator ekonomi China memangkas daftar negatif investasi asing guna memberikan kesempatan lebih banyak kepada investor asing dalam upaya memacu pertumbuhan ekonomi yang terdampak pandemi.

Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional China (NDRC) dan Kementerian Perdagangan setempat (Mofcom) merilis daftar negatif investasi asing yang baru dan berlaku efektif per 23 Juli 2020 mendatang.

China pangkas daftar negatif investasi asing di tengah pandemi 1 i Papua

Baca juga : China siapkan 26 juta perjalanan kereta selama festival perahu naga

China sebut Hong Kong hadapi krisis terbesar

Pejabat China sebut Hong Kong berada di titik kritis

Kebijakan China masih belum berubah, membuka lebih luas dunia luar dan pemerintah terus meningkatkan akses pasar bagi investasi asing Di tengah hambatan investasi lintas-batas dan ekonomi regional akibat wabah Covid-19.

Loading...
;

NDRC yang mirip Bappenas bersama Mofcom telah mengurangi daftar negatif investasi asing secara nasional dari 40 item menjadi 33 item. Demikian halnya dengan di kawasan perdagangan bebas di negara tersebut juga berkurang dari 37 menjadi 30 item.

Lembaga itu menyatakan kebijakan yang dilakukan menunjukkan sikap China dalam mendorong globalisasi ekonomi dan investasi lintas-batas dengan meningkatkan iklim usaha bagi perusahaan asing guna mendongkrak pertumbuhan ekonomi yang berkualitas.

“Pemangkasan daftar negatif bagi akses investasi asing ini menjadi penting dalam upaya meningkatkan dan mempermudah akses pasar. Dan hal ini sangat kondusif untuk menstabilkan dan meningkatkan investasi asing di tengah penyebaran wabah secara global,” kata Prof Cui Fan dari Fakultas Ekonomi dan Perdagangan Internasional di University of International Business and Economics Beijing.

Ia memprediksi China bakal terus memangkas daftar negatif dalam beberapa tahun ke depan. Sedangkan membuka akses lebih lebar itu bukan hanya meningkatkan daya saing perusahaan China secara internasional, melainkan membantu penguatan reformasi dan meningkatkan kapasitas pemerintahan negara ini.

“Melalui kebijakan ini China akan terus mengoptimalkan iklim bisnis, meningkatkan pengaruh dan kohesivitas pasar yang sangat luas dan menambah jumlah perusahaan yang mampu bersaing secara global,” ujar Cui dikutip media resmi setempat.

NDRC berharap pemangkasan ini bisa meningkatkan keterbukaan sektor jasa, manufaktur, dan pertanian.

Daftar baru yang mencabut pembatasan investasi asing itu di antaranya adalah produksi kendaraan komersial dan kepemilikan saham maksimum oleh investor asing dalam pengembangan tanaman gandum dan produksi benih hingga 66 persen.

Pembatasan kepemilikan asing pada perusahaan sekuritas, perusahaan berjangka, dan perusahaan asuransi jiwa juga telah dihapus.

Demikian halnya dengan pembatasan pada sektor konstruksi dan penyediaan air bersih serta jaringan drainase di kota-kota dengan populasi lebih dari 500 ribu jiwa juga telah dihapus dari daftar tersebut.

Daftar negatif di zona perdagangan bebas yang berlaku tahun ini pula menghapuskan pembatasan investasi asing dalam perdagangan obat-obatan tradisional China siap pakai dan investor asing diizinkan menyelenggarakan lembaga pendidikan kejuruan dengan status kepemilikan penuh. (*)

Editor : Edi Faisol

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top