HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2021

Daerah ini siap ekspor 480 ton bumbu rendang ke Arab Saudi

Foto ilustrasi, peti kemas. – pixabay.com

Untuk memenuhi kebutuhan 120 ribu haji asal Indonesia tahun ini.

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Payakumbuh, Jubi – Wakil Wali Kota Payakumbuh, Sumatera Barat, Erwin Yunaz menyebutkan 43 UMKM yang tergabung dalam Koperasi Iko Sero Payakumbuh, siap mengekspor 480 ton bumbu rendang ke Arab Saudi. Ekspor itu untuk memenuhi kebutuhan 120 ribu haji asal Indonesia tahun ini.

“Jumlah 480 ton bumbu rendang tersebut kami hitung dari asumsi per orang mengonsumsi dua kilogram rendang selama 40 hari,” kata Erwin, Kamis, (20/2/2020).

Baca juga : Ekspor komoditas Riau selama 2019 anjlok 22,27 persen

Ekspor komoditas Riau selama 2019 anjlok 22,27 persen

Mahasiswa pertanyakan pengusaha bauksit ini lolos menjadi eksportir

Loading...
;

Ia mengatakan Koperasi Iko Sero sudah melakukan penandatanganan nota kesepahaman dengan Al Bait Maamour For Umra Service di Jakarta pada Rabu (19/2/2020) kemarin, yang difasilitasi oleh Asosiasi Pengusaha Bumiputera Nusantara Indonesia (Asprindo).

“Ekspor bumbu rendang yang akan dilakukan ini merupakan sejarah bagi UMKM Indonesia yang bisa menembus pasar luar negeri,” kata Erwin menambahkan.

Menurut dia, penyediaan makanan jamaah haji tak bisa sembarangan sehingga daerahnya hanya ekspor bumbu dan juru masaknya. Sedangkan daging memang tidak dipakai dari Payakumbuh karena salah satu bahan makanan rendang itu tapi lebih bagus dari Arab Saudi.

Dalam dua bulan ke depan UKM yang ditunjuk akan mulai memproduksi bumbu rendang yang ditargetkan dapat membuat sebanyak 10 ton setiap hari.

“Kami ingin menunjukkan ke Menteri Koperasi dan UKM bahwa UMKM kita mampu mandiri. Kalau ordernya sudah jelas begini, pihak swasta diharap mau membantu untuk memfasilitasi termasuk pembiayaan. Jadi selama 40 hari total kami kirim 480 ton bumbu rendang,” kata Erwin menjelaskan.

Baca juga  KPU belum miliki opsi tunda Pilkada 2020 karena COVID-19

Ia menjelaskan dengan sentuhan teknologi modern, bumbu rendang diklaim bisa bertahan selama satu tahun dengan cita rasa yang tidak berubah.

Sedangkan penandatanganan nota kesepahaman ekspor akan membuka potensi ekspor ke negara-negara lainnya. Erwin mengaku akan menyasar negara-negara yang memiliki tenaga kerja Indonesia, seperti Malaysia dan Hong Kong.

“Ini model pertama di Indonesia. Harapannya Presiden menjaga koperasi dan UMKM tumbuh dengan baik. Ini sebagai pembuka,” katanya. (*)

Editor : Edi Faisol

 

Berita dari Pasifik

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top

Pace Mace, tinggal di rumah saja.
#jubi #stayathome #sajagako #kojagasa