Follow our news chanel

Dishub Mimika minta warga buka blokade lapter Kapiraya

Papua No. 1 News Portal | Jubi ,

Timika, Jubi – Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Mimika minta masyarakat Kapiraya, Distrik Mimika Barat Tengah, membuka blokade lapangan terbang (lapter) setempat agar penerbangan perintis ke wilayah itu bisa beroperasi kembali.

Pelaksana Tugas Kepala Dishub Mimika, Yan Selamat Purba, yang dihubungi di Timika, Selasa (22/1/2019), mengatakan blokade Lapter Kapiraya berupa 'sasi adat' dilakukan oleh warga setempat sejak September 2018.

"Ada pemahaman yang salah di tingkat masyarakat bahwa Dinas Perhubungan akan membayar ganti rugi lahan Lapter Kapiraya. Kenyataannya tidak demikian. Tapi karena masyarakat sudah terprovokasi, mereka lalu melakukan sasi adat atas lapter tersebut," jelas Purba.

Menurut dia, sepanjang 'sasi adat' tersebut tidak segera dibuka oleh masyarakat Kapiraya, pelayanan penerbangan perintis ke wilayah itu tidak bisa dilakukan.

"Sepanjang sasi itu tidak dibuka, tidak mungkin penerbangan perintis ke sana bisa dilanjutkan. Tentu yang rugi masyarakat sendiri. Tolong ini dipahami secara baik," pinta Purba.

Ia menjelaskan keputusan untuk membayar ganti rugi lahan Lapter Kapiraya bukan menjadi tanggung jawab Dishub, melainkan Bagian Pertanahan Pemkab Mimika.

Loading...
;

Lapter Kapiraya dibangun Pemkab Mimika sejak 2012 dengan panjang keseluruhan mencapai 1.600 meter dan lebar 30 meter. Namun saat ini yang dioperasikan untuk pelayanan penerbangan perintis hanya sepanjang 600 meter.

Lapter tersebut secara resmi beroperasi untuk menunjang penerbangan perintis sejak 2015.

Tak jauh dari lokasi Lapter Kapiraya yang dibangun Pemkab Mimika, juga terdapat sebuah lapter baru yang dibangun oleh Pemkab Deiyai.

"Sebelah atas Lapter Kapiraya tampaknya ada lapangan terbang baru yang dibangun oleh Pemkab Deiyai. Sepertinya mereka mengubah fungsi bekas jalanan perusahaan kayu (logging) untuk dijadikan lapangan terbang," kata Purba.

Purba menilai keberadaan Lapter Kapiraya yang baru tersebut suatu saat bisa menimbulkan konflik kepentingan antara Kabupaten Mimika dengan Kabupaten Deiyai.

"Kami tidak tahu mereka mendapatkan izin dari siapa, yang jelas lokasi lapangan terbang baru itu masih berada di wilayah dataran rendah yang masuk wilayah administrasi Kabupaten Mimika," tuturnya.

Keberadaan Lapter Kapiraya yang baru tersebut juga telah dilaporkan oleh Kepala Distrik Mimika Barat Tengah kepada Bupati Mimika Eltinus Omaleng.

Wilayah dataran rendah Mimika mulai dari Potowayburu (Distrik Mimika Barat Jauh) perbatasan dengan Kabupaten Kaimana hingga Jita di perbatasan dengan Kabupaten Asmat merupakan kawasan pemukiman masyarakat Suku Kamoro (Mimika).

Keberadaan suku-suku pegunungan di wilayah Kapiraya dan sekitarnya baru terjadi pada era 1990-an hingga awal 2000-an bersamaan dengan beroperasinya perusahaan kayu PT Djayanti Grup. (*)

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top