HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2021

Ditambah 105 kasus baru, jumlah kasus positif korona jadi 790

Foto ilustrasi. - pixabay.com
Ditambah 105 kasus baru, jumlah kasus positif korona jadi 790 1 i Papua
Foto ilustrasi, pixabay.com

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Yogyakarta, Jubi – Juru bicara pemerintah untuk penanganan virus corona, Achmad Yurianto menyatakan pada Rabu (25/3/2020) telah tercatat 105 kasus baru positif korona. Dengan tambahan itu, seluruh kasus positif korona di Indonesia telah mencapai 790 kasus. Dari jumlah itu, 31 pasien positif korona dinyatakan sembuh, dan 58 pasien telah meninggal dunia.

Hal itu dinyatakan Yurianto dalam keterangan persnya di Jakarta, Rabu. Dalam keterangan pers itu, Yurianto juga mengoreksi data kasus positif pada Selasa (24/3/2020), dari 686 kasus positif menjadi 685 kasus. Menurutnya, koreksi angka itu dilakukan setelah Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 memastikan ada satu pasien positif korona yang sempat dihitung dua kali, karena sempat dirawat di dua rumah sakit berbeda.

Ditambah 105 kasus baru, jumlah kasus positif korona jadi 790 2 i Papua

“Jumlah kasus positif korona baru sejak Selasa pukul 12.00 hingga Rabu pukul 12.00 adalah 105 kasus. Ditambahkan dengan 685 kasus yang tercatat hingga Selasa, jumlah kasus positif korona totalnya mencapai 790 kasus,” kata Yurianto.

Hingga Rabu, jumlah pasien positif korona yang berhasil disembuhkan tetap ebih sedikit dibandingkan jumlah pasien positif korona yang meninggal. Yurianto menyatakan, sejak Selasa pukul 12.00 hingga Rabu pukul 12.00 tercatat ada seorang pasien positif korona yang sembuh. Dengan demikian, jumlah total pasien positif korona yang sembuh hingga Rabu telah mencapai 31 orang.

Sebaliknya, pada kurun waktu yang sama Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 juga mencatat ada tiga pasien positif korona yang meninggal dunia. Dengan tambahan data itu, maka jumlah total pasien positif korona yang meninggal hingga Rabu telah mencapai 58 orang.

Yurianto meminta warga terus menjalankan upaya menjaga jarak aman antarorang, baik di luar rumah maupun di dalam rumah sendiri. Hal itu perlu dilakukan karena Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 menemukan ada banyak orang yang telah positif terinfeksi virus korona, namun tetap sehat dan tidak mengalami gejala sakit Covid-19.

“Gambaran fisik orang yang sakit Covid-19 tidak selalu didominasi orang yang sakit. Banyak kasus positif justru ditemukan pada orang yang sakit ringan. Bahkan, dalam data yang kami miliki, ada orang [yang positif terinfeksi virus korona] tanpa gejala sama sekali,” kata Yurianto.

Yurianto juga menyatakan banyak pasien positif korona yang tidak memiliki riwayat bepergian, namun tertular virus corona dari anggota keluarga yang hingga kini sehat dan tidak mengalami gejala sakit Covid-19. “Beberapa [pasien positif korona] tidak pernah ke mana-mana, tetapi memiliki anak atau saudara yang ke mana-mana. Kita yang muda, yang kuat, perlu melakuan pembatasan jarak antarorang di dalam rumah, agar tidak menularkan [virus korona] kepada [anggota] keluarga kita,” ujar Yurianto.(*)

Editor: Aryo Wisanggeni G

Berita dari Pasifik

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top

Pengumuman Lagu
"Tanah Papua"

Sehubungan dengan akan dilakukannya pendaftaran lagu “Tanah Papua” yang diciptakan oleh Bapak Yance Rumbino pada Direktorat kekayaan Intelektual Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia, untuk itu disampaikan kepada seluruh pihak masyarakat yang mengklaim sebagai pencipta lagu “Tanah Papua”, diberi kesempatan untuk mengajukan klaim atau sanggahan lagu tersebut.