Follow our news chanel

Previous
Next

Dua cara untuk hentikan tirani di Sāmoa

samoa papua
Parlemen Samoa. - RNZI
Papua No. 1 News Portal | Jubi

Oleh Fuimaono Dylan Asafo

Jadi, bagaimana menghadapi tirani di Sāmoa?

Tampaknya dari contoh-contoh yang menunjukkan adanya pemerintah yang tirani di Sāmoa, bahwa penyebab masalah ini di Sāmoa hanyalah seorang pria dengan kepribadian yang angkuh dan tidak menghiraukan aturan hukum. Namun sayangnya, keadaan ini tidak sesederhana itu.

Sebaliknya, seperti di AS, tirani di Samoa telah dimungkinkan oleh sistem yang rusak, yang memungkinkan adanya untuk menyalahgunakan kewenangan dan eksploitasi. Oleh karena itu, saya menyarankan kepada masyarakat Sāmoa untuk mengubah, atau setidaknya untuk mendesak adanya perubahan, dalam dua hal saat ini. Perubahan-perubahan ini tidak hanya akan membantu mengakhiri tirani Tuila’epa Dr Sa’ilele Malielegaoi saat ini, tetapi juga membantu mencegah tirani di Samoa ke depannya.

Menetapkan batas pemegang jabatan perdana menteri menjadi maksimum dua periode

Pertama, periode kepemimpinan jangka panjang Tuila’epa yang telah mencapai dua dekade menunjukkan kepada kita bahwa mungkin perlu menetapkan batas maksimum berapa lama seseorang dapat memegang jabatan Perdana Menteri.

Bagi satu orang untuk memegang jabatan ini selama dua dekade lamanya hampir tidak pernah terjadi di negara dengan sistem demokrasi parlementer modern. Dengan 21 tahun, Tulia’epa telah menempatkannya dirinya di urutan teratas daftar perdana menteri dengan kepemimpinan terlama saat ini dalam hal negara dengan sistem republik parlementer.

Loading...
;

Negara-negara Pasifik lainnya juga tidak memiliki batas maksimal masa jabatan perdana menteri, seperti Tonga, Kepulauan Cook, Vanuatu, dan Fiji, serta Selandia Baru dan Australia. Tetapi negara-negara ini tidak dipimpin oleh seseorang yang tampaknya tidak mengenal batas, baik dalam hal masa jabatannya atau hal lainnya, dalam pemerintahan mereka – namun pemerintahan PM Frank Bainimarama di Fiji yang sudah mencapai 13 tahun dan Henry Puna di Kepulauan Cook selama hampir 10 tahun mungkin layak untuk dipelajari lebih lanjut.

Yang juga menarik, satu negara yang memiliki pembatasan masa jabatan presiden adalah AS, dimana Amandemen ke-22 memberlakukan batas masa jabatan presiden untuk dua periode. Oleh karena itu, sementara kita mungkin harus menghindari bagian tertentu dari konstitusi AS yang memungkinkan tirani Trump, Sāmoa mungkin bisa belajar dari bagian lainnya yang memperkenalkan batasan serupa.

Hentikan dominasi partai tunggal di parlemen

Hal kedua, dan mungkin paling bermasalah, dari sistem di Sāmoa adalah bahwa 47 dari 50 Anggota Parlemen (MP) di Samoa adalah anggota dari partai yang sama – sebuah dominasi yang dihasilkan oleh sistem pemungutan suara Sāmoa, First Past the Post (FPP). Partai oposisi, Partai Tautua Sāmoa, hanya memiliki tiga MP di Parlemen, yang berarti mereka tidak dapat diakui secara resmi di Parlemen sebagai blok oposisi. Ini berarti partai HRRP Tulia’epa memiliki kekuatan penuh untuk mengesahkan hukum.

Meski Tulia’epa mengklaim bahwa pemilu 2016 yang membuahkan dominasi ini hanyalah hasil dari proses demokrasi, telah dilaporkan dengan akurat bahwa hasilnya menjadikan Sāmoa menjadi ‘negara satu partai’. Terlepas dari apakah seseorang percaya atau tidak klaim bahwa pemilu 2016 yang dikatakan penuh dengan jual beli suara, tidak dapat dipungkiri bahwa mayoritas yang ekstrem ini berarti bahwa tidak ada demokrasi yang sah di Sāmoa.

Oleh karena itu, untuk mengembalikan demokrasi ke Sāmoa, beberapa cara untuk menghentikan dibentuknya mayoritas partai tunggal dibentuk di Parlemen harus dipelajari. Ini mungkin berarti belajar dari sistem lainnya, seperti sistem Mixed Member Proportional (MMP) Selandia Baru atau multi-seat constituency di Tonga, untuk mendesain ulang sistem pemilu di Sāmoa agar memungkinkan proposal RUU atau amandemen konstitusi agar diperiksa dengan seksama secara resmi oleh pejabat dari oposisi yang diakui, atau bahkan beberapa partai berbeda, sebelum diresmikan menjadi sebuah UU.

Dengan menyarankan perubahan besar seperti ini, saya sadar orang-orang Sāmoa akan menghadapi perlawanan keras dari orang-orang Sāmoa lainnya yang diuntungkan, baik secara finansial atau lainnya, dari kepemimpinan Tuila’epa yang sifatnya tirani.

Dan tentu saja, jika Tuila’epa sendiri pernah mendengar tentang isi artikel ini, kemungkinan besar dia juga akan menyerang saya secara pribadi dengan hal yang tidak terkait sama sekali, dan bukan keprihatinan saya. Sayangnya, ia telah melakukan hal yang sama terhadap akademisi hukum dan politik, Dr. Iati Iati, yang setelah mengungkapkan keprihatinannya tentang strategi pembangunan Sāmoa dan reformasi tanah adat pada tahun 2014, menerima balasan dari Tuila’epa berikut ini, dan bukan tanggapan pada topik permasalahan yang dibahas:

“Mungkin ada baiknya Dr. Iati datang untuk tinggal sementara di Samoa, memanggang beberapa pisang, bergabung dengan gereja-gereja, fono (sejenis dewan) di desa-desa, dan acara faalavelave keluarga… Sekitar .100 orang Sāmoa migrasi ke Selandia Baru setiap tahun. Saya yakin mereka semua pasti mendambakan duduk di kantor yang nyaman di universitas terkenal seperti Dr. Iati, makan daging panggang dan telur, dan menulis tentang apa yang menurut mereka adalah kepentingan terbaik ekonomi Kepulauan Pasifik, untuk memenuhi kebutuhan orang-orang Kepulauan Pasifik yang memilih untuk tinggal di tanah kelahirannya dan nikmati paparan matahari dan pohon kelapa.”

Membahas agenda pribadi dan bias akademisi dan tokoh masyarakat yang mengkritik pemerintah itu seharusnya diperbolehkan. Namun, masyarakat yang demokratis tidak dapat berfungsi dengan baik jika pemimpin-pemimpin politik bisa selalu mengabaikan dan membantah kekhawatiran tentang kepemimpinan mereka dengan mengejek, bahkan memenjarakan, orang-orang yang berani mengkritik mereka. Saya juga tahu bahwa perubahan-perubahan ini mungkin dianggap naif dan absurd oleh banyak orang-orang Sāmoa karena ketakseimbangan dalam kekuasaan sosial, ekonomi dan politik di negara itu, yang berusaha untuk terus mempertahankan tirani Tuila’epa sering kali terasa permanen dan mustahil untuk dikalahkan.

Tetapi, sejarah kita menunjukkan kita bahwa ini bukan pertama kalinya orang-orang Sāmoa menghadapi pemerintahan yang tirani. Leluhur kita dari gerakan Mau telah menunjukkan kepada kita apa yang bisa dicapai ketika orang-orang Sāmoa bersatu untuk melawan rezim yang menindas, tidak hanya untuk diri mereka sendiri, tetapi juga untuk anak-anak mereka. Oleh karena itu, walaupun kadang-kadang rasanya seperti tirani di Samoa tidak akan pernah berakhir, kita harus ingat bahwa perubahan radikal selalu mungkin. Untungnya, banyak orang Sāmoa yang berani dan memahami kebenaran ini dan melanjutkan pekerjaan gerakan Mau dengan melakukan protes damai dan menentang semua amandemen yang diusulkan oleh pemerintah.

Jadi, meski persoalan-persoalan yang dihadapi Sāmoa itu besar dan rumit, kita harus selalu tenang dan yakin bahwa solusinya akan selalu ada pada rasa cinta dan keberanian orang-orang Sāmoa – yang saat ini dan selamanya, akan menjadi pemegang kekuasaan utama di Sāmoa. (RNZI)

 

Fuimaono Dylan Asafo adalah dosen hukum di Fakultas Hukum di University of Auckland, dan memegang gelar Magister Hukum dari Universitas Harvard dan University of Auckland. Ini adalah kelanjutan dari artikel dua-bagian mengenai Tirani pemerintah di Sāmoa.

 

 

Editor: Kristianto Galuwo

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top