HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2021

Ini rekomendasi pengelolaan hutan dari masyarakat adat Lindu

Ilustrasi hutan - Jubi/IST
Ini rekomendasi pengelolaan hutan dari masyarakat adat Lindu 1 i Papua
Ilustrasi hutan – Jubi/IST

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Sigi, Jubi – Majelis adat di Kecamatan Lindu, Kabupaten Sigi, menyampaikan rekomendasi mengenai pengelolaan hutan adat dan kawasan konservasi Taman Nasional Lore Lindu dalam Libu Bete, saat musyawarah besar beberapa hari lalu. Salah satu isi rekomendasi  yang dikirim ke Balai Besar Taman Nasional Lore Lindu  adalah segera melepaskan hutan adat yang telah difungsikan menjadi kebun dan persawahan oleh warga.

“Serta menetapkan sanksi kepada siapa pun yang melakukan pelanggaran seperti menebang pohon atau merambah kawasan konservasi,” kata Ketua Majelis Adat Lindu, Nurdin, Kamis, (30/1/2020).

Ini rekomendasi pengelolaan hutan dari masyarakat adat Lindu 2 i Papua

Baca juga : Forum Kehutanan Papua agendakan seminar dan musyawarah

Danau Sentani dan hutan sagu perlu sentuhan tangan terampil

Uskup Administrator Apostolik KAME ingatkan hutan tak dirusak

Dia mengatakan peraturan adat sudah ada di Dataran Lindu sejak dulu serta melarang keras penebangan pohon di kawasan sumber air.

“Sanksi adat akan dikenakan kepada warga yang terbukti melanggar ketentuan adat tersebut,” kata Nurdin menambahkan.

​​​​​​​Kecamatan Lindu yang berada sekitar 80 kilometer dari Kota Palu berada dalam kawasan Taman Nasional Lore Lindu. Wilayah Kecamatan Lindu mencakup desa Puro’o, Langko, Tomado, Anca, dan Olu. (*)

Editor : Edi Faisol

Berita dari Pasifik

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top