Follow our news chanel

Jadi kurir senjata api di Papua, anggota Brimob akan diproses hukum

Brimob Papua
Komandan Satuan Brimob Polda Papua, Kombes Godhelp C Mansnembra (kanan) saat memberikan keterangan pers. - Jubi/Alex

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jayapura, Jubi – Bripka JH, anggota Brimob yang tertangkap tangan di Nabire membawa dua pucuk senjata api untuk dijual di Papua pada 21 Oktober 2020 lalu, akan diproses secara hukum. Hal itu disampaikan Komandan Satuan Brimob Kepolisian Daerah Papua, Komisaris Besar Godhelp C Mansnembra di Kota Jayapura, Papua, Rabu (28/10/2020).

Sebelumnya, pada Rabu (21/10/2020) Bripka JH tertangkap tangan membawa senapan api M16 dan M4 ilegal. Senjata itu merupakan pesanan yang diduga akan dijual kepada kelompok bersenjata di Papua. Bripka JH juga membawa dua magazine yang kosong, tanpa peluru.

Mansnembra menyatakan pihaknya akan bertindak tegas dan menjalankan proses hukum terhadap Bripka JH. “Pimpinan Polri sudah keluarkan instruksi untuk menindak tegas anggota Polri yang bermasalah hukum, termasuk JH,”  kata Mansnembra.

Ia menyatakan pada Rabu JH telah ditahan di Markas Brimob Kepolisian Daerah (Polda) Papua. JH tengah diperiksa penyidik dari Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Papua. “Jadi JH akan kami proses sidang kode etik, dan dibawa ke persidangan umum atas perbuatan tindak pidana umum. Ini pidana murni, tidak bisa ditawar,” kata Mansnembra.

Baca juga: Jual senpi dan amunisi ke kelompok bersenjata, Pratu Demisia dipenjara seumur hidup

Menurutnya, JH merupakan anggota Brimob yang bertugas di Jakarta. Mansnembra menyatakan JH diketahui membawa dua pucuk senjata api laras panjang dari Jakarta yang dibawa ke Nabire dengan pesawat. JH akhirnya menyerahkan diri ke Markas Batalion C Satuan Brimob Polda Papua di Nabire, setelah menyadari perjalanannya diikuti oleh sejumlah aparat keamanan.

“JH mengaku membawa dua pucuk senjata itu untuk temannya yang juga anggota Perbakin, bukan untuk kelompok kriminal atau warga sipil. Tapi penyidik tetap akan menyelidiki, guna membuktikan [benar tidaknya keterangan JH],” ujarnya.

Loading...
;

Mewakili Korps Brimob Polri, Mansnembra menyampaikan permintaan maafnya kepada masyarakat, karena ada anggota Brimob yang diduga menyelundupkan senjata api ke Nabire. Ia menyatakan pihaknya telah memperketat pengawasan di gudang senjata dan amunisi, untuk memastikan hal serupa tidak terulang.

“Kami awasi penggunaan senjata api, mulai dari keluar gudang hingga dikembalikan. Tidak boleh ada senjata api yang dibawa ke rumah. Termasuk amunisi kita catat keluarnya, pemakaiannya, dan pengembaliannya,” katanya dengan tegas.

Sebelumnya, Kepala Polda Papua, Irjen Paulus Waterpauw menyatakan tim gabungan TNI/Polri  telah menangkap seorang oknum anggota Polri yang diduga terlibat kasus jual-beli senjata. “Kasus itu masih dalam penyelidikan mendalam, kemungkinan ada kaitannya dengan beberapa peristiwa di Papua,” katanya.(*)

Editor: Aryo Wisanggeni G

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top