Follow our news chanel

Previous
Next

Jangan anaktirikan siswa OAP Satap Wasur

Ratusan siswa-siswi yang memadati Kantor Bupati Merauke beberapa waktu lalu – Jubi/Frans L Kobun
Jangan anaktirikan siswa OAP Satap Wasur 1 i Papua
Ratusan siswa-siswi yang memadati Kantor Bupati Merauke beberapa waktu lalu – Jubi/Frans L Kobun

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Merauke, Jubi – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Merauke, Hendrikus Hengky Ndiken, minta Dinas Pendidikan dan Kebudayaan setempat agar tak menganaktirikan siswa-siswi yang sedang mengenyam pendidikan di jenjang SMP/SMA di Sekolah Satu Atap (Satap) Terintergrasi Wasur karena mereka mayoritas anak-anak asli Papua.

“Saya mendapat informasi kalau beberapa waktu lalu, Kepala Sekolah SMP/SMA Satap Terintegrasi Wasur, Sergius Womsiwor, bersama ratusan anak didiknya dan guru, melakukan aksi demonstrasi ke Kantor Bupati Merauke,” ujar Hengky, kepada Jubi, Selasa (5/3/2019).

Aksi demonstrasi itu, lanjut dia, mendesak Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Merauke, Tiasony Betaubun, diturunkan dari jabatannya karena menilai anak-anak yang sekolah di sana bermasalahan di sekolah lain.

“Apa yang disampaikan Tiasony Betaubun tak mencerminkan sebagai seorang kepala dinas. Harusnya yang bersangkutan berterima kasih kepada Sergius Womsiwor, karena telah menampung anak-anak untuk bisa belajar di sekolah itu,” ujarnya.

Apalagi, jelas Hengky, anak-anak tersebut adalah orang asli Papua. Mestinya Tiasony memberikan apresiasi terhadap gebarakan yang dilakukan Sergius Womsiwor.

“Bukan harus bicara ke sana ke mari menyudutkannya,” tegas dia.

Loading...
;

Ditegaskan, langkah yang dilakukan Sergius Womsiwor mendesak Bupati Merauke, Frederikus Gebze, melengserkan Tiasony sangat tepat. Karena pejabat itu tak mempunyai mata dan hati untuk anak-anak Papua.

“Kalau Tiasony Betaubun tak mempunyai kepedulian terhadap orang asli Papua di tanahnya sendiri, sebaiknya dicopot dari jabatan,” pintanya.

Kepala Sekolah SMP/SMA Satap Terintegrasi Wasur, Sergius Womsiwor, dalam orasinya beberapa waktu lalu mengatakan pihaknya akan menurunkan jumlah massa lebih besar jika tuntutan mengganti Tiasony Betaubun tak segera direalisasikan.

“Ingat, bahwa yang sekolah di sana adalah anak-anak asli Papua. Mereka harus diberikan perhatian secara khusus bukan harus dipersoalkan oleh Tiasony,” katanya. (*)

Editor: Dewi Wulandari

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top