Joe Biden enggan remehkan Trump dalam Pemilu

papua, pemilihan
Ilustrasi, pixabay.com

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jakarta, Jubi – Calon Presiden dari Partai Demokrat Joe Biden melihat kemungkinan Presiden Amerika Serikat Donald Trump masih bisa memenangkan pemilu 2020. Ia berkaca pada bagaimana upaya Trump berupaya dalam Pemilu kali ini .

“Saya satu dari banyak teman-teman atau kompetitor itu. Ini belum selesai sampai bel berbunyi dan saya merasa tahayul ketika saya memprediksi apapun selain ini akan menjadi pertarungan yang sulit,” kata kata Biden dalam acara ’60 Minutes’ yang disiarkan CBS, Minggu, (25/10/2020), ketika ditanya apakah Presiden Trump masih bisa mengalahkannya.

Baca juga : Biden kumpulkan dana kampanye Rp5,5 triliun, Trump hanya Rp3,1 triiun

Jelang Pemilu Amerika kasus Covid-19 terus bertambah

Pengamat sebut China diuntungkan jika Trump kembali jadi presiden

Menurut Biden, Presiden Trump sedang mencoba mendelegitimasi Pemilu dan dampak semua upaya itu diduga untuk membuat masyarakat bertanya-tanya apakah mereka harus memberikan suara atau tidak, apakah sepadan memberikan hak suara itu. ini semua hanya semacam faktor intimidasi.

Loading...
;

Sedangkan Presiden Trump sudah lama meragukan keabsahan surat suara yang masuk dan berulang kali membuat klaim palsu bagaimana surat suara itu masuk dan dihitung.

“Yang membuat saya senang adalah banyaknya jumlah pemilih di beberapa negara bagian yang melakukan pemungutan suara lebih awal dari jadwal,” kata Biden.

Komentar Biden itu muncul bersamaan dengan sejumlah jajak pendapat yang secara nasional memprediksi dia unggul, bahkan di hampir setiap swing state.

Dalam wawancara itu, Biden mengaku akan mempertahankan beberapa kebijakan, di mana Trump dan politikus Partai Republik itu sendiri saling serang. Dia mengatakan masyarakat Amerika Serikat atau perusahaan di negara itu yang berpenghasilan lebih dari USD 400 ribu per tahun, harus mengalami kenaikan pajak penghasilan, namun masyarakat yang berpenghasilan kurang dari USD 400 ribu akan membayar biaya pajak yang sangat ringan.

“Ini adalah sebuah jaminan, sebuah janji. Saya memberikan janji yang saya ucapkan sebagai seorang Biden. Ini sebuah jaminan,” kata Biden menjelaskan.

Biden meyakinkan tidak akan ragu menaikkan pajak bagi kalangan orang-orang kaya Amerika Serikat, meski pun perekonomian saat ini sedang terseok akibat dampak pandemi virus corona. (*)

Editor : Edi Faisol

 

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top