Follow our telegram news chanel

Previous
Next
Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Kelompok Nauru 19 mulai jalani hukuman penjara

Dua belas dari Nauru 19 di luar pengadilan. - The Guardian/ Supplied
Kelompok Nauru 19 mulai jalani hukuman penjara 1 i Papua
Dua belas dari Nauru 19 di luar pengadilan. – The Guardian/ Supplied

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Yaren, Jubi – Kelompok Nauru 19 telah dijatuhi hukuman penjara setelah persidangan ulang yang dipenuhi kontroversi, akibat gugatan terhadap protes yang terjadi pada 2015 lalu.

Proses penuntutan yang berkepanjangan atas kelompok itu, terkait dengan protes 2015 terhadap penyelidikan pemerintah Nauru, yang pada saat itu menyelidiki petugas-petugas pengadilan dan anggota parlemen (MP) oposisi, dimana pihak berwenang lalu menangkap dan mendakwa 19 demonstran.

Kelompok Nauru 19 mulai jalani hukuman penjara 2 i Papua

Pada Kamis, 15 anggota kelompok – yang termasuk beberapa mantan MP dan Presiden Nauru serta seorang anak yang masih di bawah umur pada saat pelanggaran, tetapi disidang sebagai orang dewasa – dihukum oleh hakim Daniel Fatiaki dengan hukuman penjara dari tiga sampai 11 bulan. Hukuman tersebut ditangguhkan selama 12 bulan setelah mereka menyelesaikan setengah dari waktu penjaranya.

Mathew Batsiua, seorang tersangka lainnya, dijatuhi hukuman 18 bulan karena menyebabkan kerusuhan, dengan dikurangi tujuh bulan karena keterlambatan dalam persidangan dan keadaan pribadinya.

Anggota Nauru 19 yang lainnya juga diberikan potongan hukuman karena faktor yang sama, atau – dalam kasus dua terdakwa – usia mereka yang masih muda.

Dua belas dari 15 anggota yang masih ada di Nauru untuk menghadapi persidangan kedua, tiba di pengadilan pada Kamis untuk mendengarkan lama hukumannya, dengan mengenakan kaus untuk protes dan didampingi oleh keluarga dan pendukungnya. Mereka ditahan sejak pekan lalu, ketika semuanya ditemukan bersalah atas beberapa tuduhan, termasuk kerusuhan, tetapi dibebaskan dari tuduhan mengganggu badan legislatif.

Loading...
;

Hakim Australia, Geoffrey Muecke, dikontrak untuk menyelesaikan perkara pertama yang mengaku tidak bersalah, tetapi setelah meninjau kasus itu, Muecke memerintahkan untuk menunda persidangan karena ia merasa Pemerintah Nauru telah bertanggung jawab, sehingga semua terdakwa tidak mungkin bisa menghadapi sidang yang adil. Namun, keputusan Hakim Muecke itu dibatalkan oleh hakim baru, yang menyebabkan dilaksanakannya persidangan ulang ini. (The Guardian)

 

Editor: Kristianto Galuwo

Klik banner di atas untuk mengetahui isi pengumuman

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top