Kematian harimau sumatera akibat jerat terus terjadi, kali ini di Bengkalis

Papua Harimau
Harimau, pixabay.com

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Pekanbaru, Jubi – Seekor harimau sumatera ditemukan mati oleh masyarakat di Desa Tanjung Leban, Kecamatan Bandar Laksamana, Kabupaten Bengkalis, Provinsi Riau, dengan kondisi kaki kiri depan terjerat dengan jenis jerat kawat tebal atau yang biasa disebut sling.  Masyarakat melaporkan informasi kematian harimau yang sering terjadi di sejumlah daerah di pulau Sumatera itu.

“Warga melaporkan kepada Kepolisian Sektor Bukit Batu, dan meneruskan berita tersebut ke Balai Besar KSDA Riau. Tim Resort Bukit Batu segera turun ke lokasi kejadian untuk melakukan pengecekan dan identifikasi awal,” kata Pelaksana Tugas Kepala Balai Besar Konservasi dan Sumber Daya Alam Provinsi Riau, Fifin Arfiana Jogasara, Minggu, (17/10/2021) kemarin.

Baca juga : Ngeri harimau sumatera ini berkeliaran ke permukiman warga
Harimau sumatera kembali ditemukan mati dalam jerat mencapai tiga ekor
Ini kondisi harimau sumatera yang dipindahkan dari habitat asal

Menurut Fifin, tim mengamankan lokasi ditemukannya satu ekor bangkai harimau sumatera untuk menghindari kerumunan warga. Lokasi berada di areal Hutan Produksi yang dapat Dikonversi (HPK) berupa areal perladangan masyarakat.

Lokasi berjarak tegak lurus sekitar 21,85 kilometer dari kawasan Suaka Margasatwa Bukit Batu. “Harimau berjenis kelamin betina saat ini sudah dievakuasi ke Pekanbaru untuk dilakukan nekropsi untuk mengetahui penyebab dan perkiraan telah berapa lama harimau tersebut kematian berikut penyebabnya,” ujar Fifin menjelaskan.

Ia mengimbau kepada seluruh lapisan masyarakat agar tidak memasang jerat dengan alasan apapun karena itu membahayakan untuk satwa termasuk satwa yang dilindungi dan dapat dikenai sanksi sesuai Pasal 40 Undang-Undang RI Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya.

Loading...
;

Aturan itu menyebutkan warga yang sengaja melakukan pelanggaran dapat dikenai sanksi pidana penjara paling lama lima tahun dan denda paling banyak Rp100 juta. Begitupun bagi yang melakukan pelanggaran karena kelalaiannya akan dikenai pidana kurungan paling lama satu tahun dan denda paling banyak Rp50 juta.

Di Jambi juga ditemukan harimau yang ditangkap di Desa Air Batu, Kabupaten Merangin. Harimau itu kini menjalani rehabilitasi di Tempat Penyelamatan Satwa (TPS) BKSD Mendalo, dengan tetap menjaga insting liarnya sehingga diharapkan dapat dikembalikan di habitat almiahnya.

Kepala BKSDA Jambi, Rahmat mengatakan harimau yang ditangkap di Desa Air Batu, Kabupaten Merangin, Jambi itu kini menjalani rehabilitasi di Tempat Penyelamatan Satwa (TPS) BKSD Mendalo, dengan tetap menjaga insting liarnya sehingga diharapkan dapat dikembalikan di habitat almiahnya.

“Seekor harimau sumatera berjenis kelamin betina berusia 10 hingga 12 tahun yang berhasil ditangkap setelah masuk dalam kandang perangkap yang dipasang BKSDA Jambi, akan menjalani rehabilitasi sebelum dikembalikan ke habitatnya kembali,” kata Rahmat.

Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jambi memasang kandang perangkap tersebut dilakukan karena sejak 25 September 2021 terjadinya konflik antara manusia dan satwa liar harimau di Kecamatan Renah Pembaharap, Kabupaten Merangin yang mengakibatkan dua orang meninggal dan satu orang luka-luka.

Tiga korban itu diserang harimau masing-masing di Desa Guguk, Desa Air Batu dan Desa Marus Jaya, ketiganya di Kecamatan Renah Pembaharap, Kabupaten Merangin, Korban pertama pada 25 September 2021 atas nama Rasidi (30) meninggal dunia di Desa Guguk, kemudian pada 11 Oktober 2021 korban kedua Pami (62), yang mengalami luka luka terjadi di Desa Marus Jaya dan terakhir pada 13 Oktober 2021 korban atas nama Abu Bakar (21) meninggal di Desa Air Batu.

Pada Jumat, 15 Oktober 2021, BKSDA Jambi memasang perangkap dan akhirnya sehari kemudian harimau yang meresahkan warga itu berhasil masuk perangkap dan dievakuasi.

“Saat masuk perangkap itu, harimau betina yang mempunyai panjang sekitar 180 cm itu kondisi badanya kurus dan kaki depan sebelah kanan terdapat bekas luka jerat,” kata Rahmat menjelaskan. (*)

Editor : Edi Faisol

 

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending

Terkini

JUBI TV

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top