Follow our news chanel

Previous
Next

Kepulauan Solomon angkat suara tentang proposal pinjaman

Menteri Keuangan Kepulauan Solomon, Harry Kuma. - Pacific Beat
Kepulauan Solomon angkat suara tentang proposal pinjaman 1 i Papua
Menteri Keuangan Kepulauan Solomon, Harry Kuma. – Pacific Beat

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Honiara, Jubi – Pemerintah Kepulauan Solomon angkat suara mengenai proposal pinjaman kontroversial senilai AS $ 100 miliar – jumlah yang hampir 77 kali dari PDB negara Pasifik itu – tetapi belum berkata dengan spesifik bahwa pinjaman tersebut telah ditolak.

Berita itu awalnya beredar minggu lalu, ketika korespondensi antara Menteri Keuangan Kepulauan Solomon, Harry Kuma, dan seorang broker pinjaman Tiongkok bocor ke media dan di media-media sosial. Tidak lama setelah itu Menteri Kuma secara langsung membenarkan keabsahan dokumen itu kepada ABC.

Dalam salah satu suratnya, Kuma pada dasarnya telah menerima usulan biaya perantara sebesar 11 % – kurang lebih $ 11 miliar.

“Sekali lagi, mohon diketahui bahwa kita sangat tertarik dengan pendanaan ini, karena dana ini akan membantu mengembangkan ekonomi kita dan memajukan orang-orang kita,” tulis Kuma.

Dokumen-dokumen itu menimbulkan kekhawatiran untuk Denton Rarawa, yang sampai tahun lalu adalah Gubernur Bank Sentral Kepulauan Solomon.

“Kepulauan Solomon pada dasarnya adalah ekonomi bernilai AS $ 1 miliar yang mencoba meminjam AS $ 100 miliar,” katanya. “Itu adalah contoh biasa negara yang bisa jatuh ke dalam perangkap utang … Saya agak khawatir tentang kemampuan negara untuk membayar kembali pinjaman dalam jumlah yang besar.”

Loading...
;

Dia juga khawatir tentang biaya broker 11 %, yang katanya “terlalu tinggi.”

Setelah seminggu dikejar oleh ABC dan media Kepulauan Solomon, Kementerian Keuangan pun memberikan pernyataan tertulis sepanjang dua halaman, pada Rabu malam (26/2/2020). Pernyataan itu berkata bahwa “korespondensi yang bocor sebelum waktunya ke media arus utama itu, tidak lebih dari permintaan tertulis untuk meminta informasi yang akurat dan lebih detail, untuk keperluan penilaian.”

Selanjutnya ditulis bahwa itu “bukan upaya untuk mendapatkan pinjaman atau bentuk pembiayaan lainnya yang akan menimbulkan liabilitas (utang) yang tidak perlu pada publik.”

Pernyataan tertulis itu juga menerangkan bahwa Menteri Keuangan telah meminta saran dari komite penasihat urusan piutang negara, Debt Management Advisory Committee (DMAC), yang belum memberikan rekomendasi apa-apa kepada Menteri karena “bukti yang ada belum cukup.”

“Sejak DMAC memulai penilaiannya, tidak ada perkembangan apa-apa,” katanya – yang tidak merupakan pernyataan yang tegas bahwa pinjaman itu telah ditolak. (Pacific Beat)

 

Editor: Kristianto Galuwo

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top