Follow our telegram news chanel

Previous
Next
Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Ketua DPRP: Kapan air mata dan darah di Papua berhenti mengalir?

Papua No. 1 News Portal I Jubi

Jayapura, Jubi – Penembakan terhadap 17 warga sipil di Kampung Oneibo, Distrik Tigi Kabupaten Deiyai, 1 Agustus 2017, yang diduga dilakukan anggota Brimob dan polisi menuai kecaman dari Ketua DPR Papua, Yunus Wonda.

Politikus Partai Demokrat itu mengutuk keras penembakan yang dinilai brutal tersebut. Katanya, tidak seharusnya aparat keamanan memuntahkan timah panas dari moncong senjata mereka, ketika menghadapi masyarakat sipil. Masih ada cara-cara lain yang dapat dilakukan. 

"Tidak harus menembak. Ini cara-cara yang harus dihentikan. Hingga kini air mata dan darah rakyat Papua terus mengalir. Sampai kapan air mata dan darah rakyat Papua berhenti mengalir? Selalu ada pertumpahan darah di Papua. Kami minta pendekatan persuasif, tidak harus dengan cara kekerasan," katanya ketika menghubungi Jubi via teleponnya, pekan lalu.

Kata Wonda, senjata diberikan negara kepada aparat keamanan, termasuk Brimob dan kepolisian, untuk melindungi rakyat, bukan membunuh masyarakat. 

"Papua ini bukan tempat latihan menembak. Bukan Jalur Gaza. Itu tindakan sangat tidak manusiawi. Kami minta Kapolda dan Kasat Brimob menindak tegas pelaku, apa pun alasannya," ujarnya.

Menurutnya, harus ada tindakan nyata dari Kapolda Papua dan Kasad Brimob terhadap oknum anggotanya. Pihaknya ingin pelaku dipecat dari kesatuan. 

Loading...
;

"Kami mau pelaku dipecat, kami mau melihat ketegasan itu. Harus ada tindakan nyata, diproses sesuai aturan. Ini untuk mengembalikan kepercayaan rakyat Papua kepada negera terutama institusi kepolisian," katanya. (*)

Klik banner di atas untuk mengetahui isi pengumuman

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top