Follow our news chanel

Previous
Next

Ko’Sapa akan terus fasilitasi generasi muda Papua menulis

ko sapa, sastra papua
Pelatihan menulis yang digelar Ko'Sapa, beberapa waktu lalu - Jubi/Hengky Yeimo
Ko'Sapa akan terus fasilitasi generasi muda Papua menulis 1 i Papua
Pelatihan menulis yang digelar Ko’Sapa, beberapa waktu lalu – Jubi/Hengky Yeimo

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jayapura, Jubi – Sekretaris Komunitas Sastra Papua (Ko’Sapa), Alex Giyai, mengatakan menulis artikel, opini, maupun berita merupakan agenda di komunitasnya.

“Kegiatan ini masih harus ditindaklanjuti, sebab menulis belum diminati oleh generasi muda sekarang,” katanya kepada Jubi melalui sambungan telepon, Minggu (3/11/2019).

Sejak didirikan pada 2009, Ko’Sapa terus giat membangkitkan semangat tulis menulis.

“Kami sudah banyak melakukan kegiatan kegiatan yang membangkitkan anak-anak untuk berkecimpung di dunia tulis menulis, sebab menulis itu penting,” katanya.

Lanjut Giay, Ko’Sapa punya misi besar agar anak-anak ini bisa menulis. Kalau mereka sudah mahir itu tergantung mereka.

“Mereka mau menulis tentang budaya, sastra, pendidikan, atau  soal politik itu tergantung  mereka,” katanya.

Loading...
;

Giay mengatakan tugas mereka adalah bagaimana memfasilitasi generasi muda ini untuk terus bisa menuangkan ide gagasan mereka.

“Target kami adalah bagaimana melahirkan penulis-penulis muda Papua,” katanya.

Sejauh ini, pihaknya sudah melakukan pelatihan menulis di kampus-kampus di Papua, sekolah, asrama mahasiswa, paguyuban, pemuda gereja, bahkan di daerah-daerah.

“Hasil dari pelatihan menulis, banyak generasi yang kemudian mengeksplorasi bakat mereka di koran. Tetapi mereka tidak melakukan secara rutin mereka menulis ketika ada ada ide menulis,” katanya.

Giay mengatakan pelatihan menulis khusus di bidang sastra budaya. Sebab menurutnya ini penting. Dengan lajunya perubahan ilmu pengetahuan dan teknologi budaya sastra ini akan tergerus, karena perkembangan tersebut.

“Saya pikir generasi muda juga harus menyadari hal ini. Kita tidak bisa hanya bicara bicara saja. Tapi kita juga harus menulis menyelamatkan karya-karya yang telah diwariskan oleh nenek moyang kita. Agar dipelajari oleh generasi yang akan datang sebagai pendidikan nilai,” katanya.

Penulis Novel Lembayung Senja, Alfrida Yomanop, mengatakan pelatihan menulis itu akan sangat membantu.

“Saatnya generasi muda berkolaborasi menulis berbagai buku,” katanya.

Yamanop mengatakan untuk penulis pemula, jangan dilihat dari kualitas, tapi dilihat dari kuantitas.

“Dengan begitu banyak orang Papua generasi muda bisa muncul,” katanya. (*)

Editor: Syam Terrajana

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top