Lembaga fatwa mesir tak larang vaksin Covid-19 mengandung babi

Papua
Ilustrasi vaksin Covid-19 – dok. BPOM.

Papua No.1 News Portal | Jubi

 Jakarta, Jubi – Lembaga fatwa Mesir, Dar al-Ifta, menyatakan vaksin Covid-19 yang mengandung gelatin babi tidak dilarang menurut Syariah Islam. Alasannya bagian dari babi yang dipakai itu telah diubah menjadi zat lain.

CNN Arab, Minggu Minggu, (27/12/2020) menyebut Dar al-Ifta mengeluarkan fatwa tentang vaksin pada Sabtu. Mereka mengatakan pembuatan vaksin telah mengubah komponen babi menjadi zat lain sehingga tidak dikenakan hukum najis seperti sebelumnya. Dar al-Ifta pun mengizinkan pasien untuk diobati dengan vaksin tersebut.

Di hari yang sama, Al-Azhar Fatwa Global Center mengeluarkan fatwa larangan melanggar protokol pencegahan yang dikeluarkan oleh pihak berwenang untuk membatasi penyebaran virus corona setelah Mesir melaporkan lonjakan infeksi.1

Baca juga : Ibu lima anak ini menjadi pengemudi taksi perempuan pertama di jalur Gaza

Hadapi corona, sejumlah negara larang masuk pelancong 

Kasus corona meluas ke sembilan negara

Loading...
;

Ashraq Al-Awsat menyatakan ulama Al-Azhar menjelaskan umat harus mematuhi langkah-langkah dan instruksi Kementerian Kesehatan yang dikeluarkan untuk membatasi penyebaran virus corona. Mereka memperingatkan bahwa virus dapat membahayakan warga yang tidak mengikuti tindakan pencegahan, serta keluarga dan orang lain yang mereka temui atau bekerja sama.

Tercatat penambahan covid-19 di Mesir 1.133 kasus pada Sabtu pekan lalu . Total kasus yang dikonfirmasi di negara itu menjadi 130.126.

Kementerian melaporkan dalam sebuah pernyataan bahwa 49 pasien juga telah meninggal akibat virus selama 24 jam terakhir, meningkatkan jumlah kematian di Mesir menjadi 7.309. (*)

Editor : Edi Faisol

 

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top