Follow our telegram news chanel

Previous
Next
Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Macron desak negosiasi damai Palestina dimulai

Ilustrasi pixabay.com

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jakarta, Jubi Presiden Prancis Emmanuel Macron mendesak agar negosiasi damai di Timur Tengah dimulai kembali pasca kesepakatan Uni Emirat Arab dan Israel. Keinginan Macron itu disampaikan usai menelepon Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

“Dimulainya kembali negosiasi perdamaian tetap menjadi prioritas untuk mencapai solusi yang adil di Timur Tengah,” kata Presiden Prancis Emmanuel Macron, di Twitter Minggu, (17/8/2020).

Macron desak negosiasi damai Palestina dimulai 1 i Papua

Macron mengatakan dia telah berbicara dengan Mahmoud Abbas, presiden Otoritas Palestina. “Saya memberi tahu dia tentang tekad saya untuk bekerja demi perdamaian di Timur Tengah,” kata Macron menambahkan.

Baca juga :Ini penyebab Israel akan hentikan aneksasi wilayah Palestina

Guterres desak Israel batalkan rencana aneksasi Palestina

Ini ancaman UAE jika Israel lanjutkan aneksasi tepi barat

Loading...
;

Tercatat rencana Israel mengenai aneksasi Tepi Barat tetap tidak jelas setelah UEA mengklaim bahwa mereka telah mengeluarkan kesepakatan untuk menghentikan aneksasi lebih lanjut.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan setelah kesepakatan bahwa dia hanya setuju untuk menunda, tidak membatalkan aneksasi, dan bahwa dia tidak akan pernah melepaskan klaim atas tanah Tepi Barat.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan penangguhan aneksasi harus menjadi tindakan yang pasti. Dia juga mendesak dimulainya kembali pembicaraan menuju solusi dua negara, yang dia sebut sebagai satu-satunya pilihan untuk memungkinkan perdamaian yang adil dan abadi.

Kantor berita resmi Palestina WAFA melaporkan, Abbas mengatakan kepada Macron bahwa UEA seperti negara lain dalam hal ini, tidak dapat berbicara atas nama rakyat Palestina.

“Otoritas Palestina menolak membiarkan perjuangan Palestina digunakan sebagai alasan untuk membenarkan normalisasi,” tulis WAFA.

Uni Emirat Arab dan Israel mengumumkan kesepakatan itu pada Kamis, menandai perjanjian damai ketiga antara Israel dan negara Arab sejak didirikan pada 1948, setelah Mesir dan Yordania. Ini juga menandai negara Teluk Arab pertama yang membuka diplomatik dengan Israel.

UEA mengutip keputusan terakhir adalah pencapaian besar dalam mendukung Palestina, klaim yang sama sekali ditolak oleh Palestina.

Selama telepon hari Minggu, Macron mengatakan bahwa negaranya menyambut baik perjanjian Israel-UEA karena itu akan berkontribusi untuk mendorong proses perdamaian ke depan, dan mengulangi kebutuhan untuk mencapai solusi politik sesuai dengan solusi dua negara dan hukum internasional.

Mahmoud Abbas juga mencatat bahwa bertentangan dengan klaim UEA, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tidak menutup kemungkinan untuk melanjutkan aneksasi Tepi Barat di masa depan.

Abbas telah mengadakan pertemuan darurat sebagai tanggapan atas perjanjian tersebut, sementara Otoritas Palestina memanggil duta besarnya untuk UEA sebagai protes atas kesepakatan tersebut. Kelompok perjuangan Palestina Hamas dan Jihad Islam juga mengecam perjanjian tersebut, yang dimediasi oleh Amerika Serikat. (*)

Editor : Edi Faisol

Klik banner di atas untuk mengetahui isi pengumuman

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top