Natal saat pandemi, perkumpulan tunanetra Kristiani Indonesia ciptakan paduan suara virtual

Ilustrasi, pixabay.com

 

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jakarta, Jubi – Perkumpulan Tunanetra Kristiani Indonesia DKI Jakarta dan Lembaga Pesta Paduan Suara Gerejawi atau Pesparawi merayakan Natal 2020 dengan membuat paduan suara virtual. Paduan suara ini menggabungkan 35 suara yang direkam di tempat berbeda sehingga menjadi paduan suara tunggal.

“Rencananya video paduan suara virtual ini tayang di situs resmi Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Lagu yang dinyanyikan adalah Ring The Christmas Bell yang diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia menjadi Bel Natal Telah Berbunyi,” ujar Ketua 4 Perkumpulan Tunanetra Kristiani Indonesia, Mahreta Maha, Kamis (24/12/2020) kemarin.

Baca juga : Natal umat Ndugama dan Intan Jaya yang suram

Misa malam Natal Katedral Jakarta, mengajak umat tak egois

Pencipta lagu Haleluya Wae terima penghargaan dari panitia Pesparani I Papua

Loading...
;

 

Mahreta mengatakan pandemi Covid-19 membuat perayaan dan pembuatan rekaman paduan suara tahun ini berbeda dengan tahun sebelumnya. Seluruh ibadah Perkumpulan Tunanetra Kristiani atau Petki berlangsung virtual, termasuk pembuatan video paduan suara ini.

Editor audio video paduan suara Natal 2020, Aris Yohanes mengatakan, salah satu tantangan dalam menyatukan suara-suara tersebut adalah penyesuaian nada sesuai proporsi masing-masing tunanetra.

Penyesuaian suara dan nada ini menjadi sulit karena tunanetra harus merekam sendiri suara mereka dan bernyanyi tanpa arahan konduktor.

“Tunanetra tidak biasa menggunakan partitur, jadi kadang ada yang harusnya belum berhenti untuk tarik napas, tiba-tiba sudah berhenti. Suaranya jadi terpenggal,” kata Aris. Tantangan lain adalah jenis ponsel yang digunakan untuk merekam memiliki spesifikasi teknologi yang berbeda. Akibatnya, produk suara yang dihasilkan pun berbeda.

Hal itu perlu penyesuaian suara dalam proses pengeditan, termasuk kalau suara-suara di luar atau noise yang turut terekam harus diredam atau dihilangkan. Bendahara di Dewan Pengurus Daerah Perkumpulan Tunanetra Kristiani Indonesia dan Ketua V Penelitian dan Pengembangan Dewan Pimpinan Pusat Perkumpulan Tunanetra Kristiani Indonesia, ini menggunakan suara Gold Wave untuk mengedit.

Aplikasi penyunting suara ini, menurut dia, paling terakses dan mudah digunakan oleh tunanetra. Selain Aris, Ketua I Dewan Pimpinan Pusat Perkumpulan Tunanetra Kristiani Indonesia, Cinthia Montolalu juga mendapat tugas dalam pembuatan video paduan suara Natal 2020. Cinthia yaang juga tunanetra ini membuat video artfisial.

“Saya bertugas mengedit video yang sudah dikumpulkan dan nantinya disatukan dengan audio yang sudah diedit oleh Aris,” kata Cinthia. (*)

Editor : Edi Faisol

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top