Follow our news chanel

Previous
Next

Netanyahu dan Gantz gagal bersepakat

Ilustrasi diplomasi, pixabay.com
Netanyahu dan Gantz gagal bersepakat 1 i Papua
Ilustrasi diplomasi, pixabay.com

Krisis medis dan ekonomi yang disebabkan oleh wabah virus corona sejauh ini gagal mengakhiri kebuntuan politik yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Tel Aviv, Jubi – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan saingan utamanya Benny Gantz gagal mencapai kesepakatan pemerintah persatuan dalam perundingan terakhir pada Rabu, (15/4/2020) malam.

Bahkan krisis medis dan ekonomi yang disebabkan oleh wabah virus corona sejauh ini gagal mengakhiri kebuntuan politik yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tercatat Israel menggelar tiga pemilihan umum yang tidak meyakinkan pada tahun lalu, dan mungkin sekarang akan menggelar yang keempat.

Baca juga : Datangi kawasan Al-Khalil, ini janji Netanyahu ke warga Yahudi

Kisruh politik Israel, Netanyahu enggan gelar Pemilu lebih awal

Netanyahu akan kunjungi Fiji

Loading...
;

Laporan media  menyebutkan Gantz dan Netanyahu telah menegosiasikan kesepakatan pembagian kekuasaan yang akan membuat perdana menteri sayap kanan itu berkuasa selama 18 bulan lagi. Di bawah pengaturan itu, mantan tokoh tengah Gantz akan mengambil alih setelah itu.

Gantz, pendatang baru dalam politik, diberi kesempatan pertama untuk membentuk pemerintahan setelah pemilihan terakhir, pada bulan Maret.

Presiden Reuven Rivlin, yang mengawasi pembicaraan, mengatakan pada Senin bahwa kemajuan membenarkan keputusannya untuk memberi Gantz perpanjangan dua hari untuk menyelesaikan kesepakatan dengan Netanyahu.

Tetapi mandat Gantz berakhir pada tengah malam pada Rabu setelah upaya menit terakhir oleh utusan kedua pemimpin untuk mencapai kesepakatan. Kegagalan itu mempersulit rencana pemulihan ekonomi setelah wabah virus corona dikendalikan, dan penguncian ketat negara itu dilonggarkan.

Tanpa kesepakatan, tergantung pada parlemen untuk memilih seorang kandidat yang kemudian memiliki 14 hari untuk membentuk pemerintahan. Kegagalan untuk melakukannya secara otomatis akan memicu pemilihan umum kembali.

Gantz sebelumnya mengatakan dia tidak akan bertugas di pemerintahan yang dipimpin oleh Netanyahu, yang menghadapi dakwaan atas tuduhan korupsi tetapi membantah melakukan kesalahan.

Tetapi krisis virus corona mendorong Gantz untuk mengingkari janji kampanyenya dan mempertimbangkan kesepakatan, sebuah langkah yang membuat marah banyak pendukung anti-Netanyahu-nya. Hasilnya tampaknya melemahkan Gantz dan memperkuat Netanyahu, yang pemerintah sementaranya mengawasi respons negara terhadap krisis virus corona. (*)

Editor : Edi Faisol

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top