Follow our news chanel

Previous
Next

Obama sebut penanganan pandemi Covid-19 oleh Trump kacau

Presiden AS Barrack Obama berpidato di markas East-West Centre di Honolulu, Hawaii, Kamis (1/9/2016). - staradvertiser.com
Obama sebut penanganan pandemi Covid-19 oleh Trump kacau 1 i Papua
Presiden AS Barrack Obama berpidato di markas East-West Centre di Honolulu, Hawaii, Kamis (1/9/2016). – staradvertiser.com

Obama telah menarik diri dari keributan saat Trump menyalahkan dia dan pemerintahannya atas berbagai masalah terkait dengan persediaan peralatan medis untuk memerangi pandemi, yang telah menewaskan lebih dari 75 ribu warga Amerika.

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Washington, Jubi – Mantan Presiden Barack Obama menggambarkan penanganan Presiden Donald Trump terhadap pandemi virus corona jenis baru atau Covid-19 kacau-balau. Menurut sebuah sumber pada Sabtu (9/5/2020), kritik tersebut diungkapkan Obama ketika melakukan pembicaraan jarak jauh dengan para mantan anggota pemerintahannya.

Obama telah menarik diri dari keributan saat Trump menyalahkan dia dan pemerintahannya atas berbagai masalah terkait dengan persediaan peralatan medis untuk memerangi pandemi, yang telah menewaskan lebih dari 75 ribu warga Amerika.

Baca juga : Ini tahapan mengakhiri penguncian corona yang disampaikan Presiden Trump

Korban kematian akibat corona di AS lebih dari 25 ribu jiwa

New York paling terdampak penyebaran corona di AS

Loading...
;

Dalam seruannya kepada 3 ribu anggota Asosiasi Alumni Obama, yaitu orang-orang yang bertugas dalam pemerintahannya, Obama mendesak para pendukungnya untuk mendukung calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden, yang mencoba untuk mengalahkan Trump dalam pemilihan 3 November mendatang.

Obama mengatakan pemilihan umum sangat penting karena apa yang akan dilawan bukan hanya individu atau partai politik tertentu.

“Apa yang kita lawan adalah kecenderungan jangka panjang di dalam kehidupan warga AS yang menjadi egois serta melihat orang lain sebagai musuh,” ujar Obama.

Dia mengatakan ini adalah salah satu alasan mengapa respons terhadap krisis global ini sangat kurang.

“Pandemi akan bertambah buruk bahkan dengan upaya terbaik dari pemerintah. Pandemi ini menjadi bencana yang sangat kacau ketika pola pikir seperti ‘apa untungnya bagi saya’ digunakan di dalam pemerintah,” ujar Obama menjelaskan.

Juru bicara Gedung Putih Kayleigh McEnany mengatakan tanggapan Trump terhadap virus corona telah menyelamatkan nyawa warga Amerika. Namun fakta terbaru menunjukan Covid-19 AS kian bertambah menjadi 1.274.036 kasus, 77.034 kematian

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat pada Sabtu (9/5/2020) mengumumkan data terbaru mengenai jumlah kasus virus corona, yakni 1.274.036 orang, yaitu kenaikan  25.996 kasus dari jumlah sebelumnya.

Sementara itu, jumlah korban meninggal juga mengalami kenaikan sebanyak 1.557, menambah total menjadi 77.034 kematian.

CDC melaporkan penghitungan kasus penyakit pernapasan, yang dikenal dengan Covid-19 dan disebabkan oleh virus corona jenis baru, pada 8 Mei pukul 16.00 ET, dibandingkan dengan jumlah pada awal Mei lalu. Angka CDC belum tentu mencerminkan kasus yang dilaporkan oleh masing-masing negara bagian. (*)

Editor : Edi Faisol

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top