Follow our telegram news chanel

Previous
Next
Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Lelang pekerjaan tidak transparan, kontraktor OAP palang ULP Jayawijaya

papua-kontraktor-oap-palang-kantor-ulp-jayawijaya
Para pengusaha asli Papua saat mendatangi kantor Unit Layanan Pengadaan (ULP) Jayawijaya, Papua - Jubi/Islami

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Wamena, Jubi – Sejumlah pengusaha (kontraktor) orang asli Papua (OAP) yang tergabung dalam Tim Kawal Pembangunan Infrastruktur Jayawijaya, Senin (10/8/2020), melakukan pemalangan kantor Unit Layanan Pengadaan (ULP) Jayawijaya karena proses lelang pekerjaan di kantor ini dinilai tidak transparan.

Ketua Tim Kawal Pembangunan Infrastruktur Jayawijaya, Kostan Elopere, mengatakan sesuai peraturan bahwa pekerjaan dengan nilai lebih dari Rp2 miliar harus dilelang. Tetapi yang terjadi selama ini hanya penunjukkan sehingga melenceng dari aturan.

“Kami temukan di lapangan ada sekitar 10 paket pekerjaan (yang dilaksanakan tahuna) 2019 yang belum selesai tetapi dananya sudah 100 persen. Kami berikan apresiasi kepada bupati sudah berikan kepada teman-teman pengusaha lain, tetapi yang punya bendera, profil yang lengkap juga tidak dapat. Kami ini korban, karena selama ini yang terjadi hanya penunjukkan,” kata Kostan Elopere, saat ditemui Jubi di Unit Layanan Pengadaan (ULP) Jayawijaya-Papua, Senin (10/8/2020).

Lelang pekerjaan tidak transparan, kontraktor OAP palang ULP Jayawijaya 1 i Papua

Elopere menjelaskan paket pekerjaan yang tidak rampung dikerjakan misalnya dua ruang kelas baru di Distrik Pelebaga dan rehab perpusatakaan di Distrik Muliama. Termasuk ditemukan juga paket tidak rampung di Distrik Tagime, Distrik Porome, Distrik Kurulu, dan Distrik Walelagama.

Ia mengatakan sistem penunjukkan langsung kepada beberapa oknum pengusaha sudah berlangsung sejak lama sehingga mereka tidak mendapatkan bagian. Bahkan, kata dia, penunjukkan ini bukan kepada pengusaha kontraktor murni, hanya pinjam perusahaan, baru kemudian mengerjakan pekerjaan yang diberikan.

Baca juga: Rusuh Wamena dan pemulihan

Baca juga: Liputan kolaborasi Jubi tentang amuk massa di Wamena menangkan Tasrif Award 2020

Loading...
;

Sekretaris Tim Kawal Pembangunan Infrastruktur Jayawijaya, Isak Wetipo, minta pihak ULP Jayawijaya menghargai apa yang telah dilakukan para kontraktor asli Papua. Sebelum ada penjelasan dari Bupati Jayawijaya terkait proses dan tahapan pelelangan pekerjaan, mereka tidak akan membuka palang di kantor ULP Jayawijaya.

“Kami minta Pemerintah Kabupaten Jayawijaya transparan agar pengusaha asli Papua mampu bersaing dengan pengusaha lain. Kalau pekerjaan dilelang dan kita jatuh, bisa tahu kekurangan untuk memperbaiki, sehingga terapkan aturan yang berlaku,” katanya. (*)

Editor: Dewi Wulandari

Klik banner di atas untuk mengetahui isi pengumuman

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top