PBB ingatkan Indonesia terkait penahanan Victor Yeimo

Lawlor Papua
Mary Lawlor, pelapor khusus PBB untuk situasi Pembela HAM - IST

Papua No.1 News Portal | Jubi

Jayapura, Jubi – Indonesia harus memberikan perawatan medis yang tepat kepada Victor Yeimo untuk menjaga dia dari kematian di penjara. Hal ini disampaikan Mary Lawlor, pelapor khusus PBB untuk situasi Pembela HAM di Jenewa, Senin (20/9/2021).

Lawlor yang berasal dari Irlandia ini, melalui siaran persnya yang diterima Jubi mengatakan terlepas dari permintaan berulang kali dari pengacaranya untuk penundaan pengadilan dengan alasan medis, Yeimo diadili di pengadilan Jayapura pada akhir Agustus atas tuduhan pengkhianatan dan hasutan terkait dengan keterlibatannya secara damai dalam protes anti-rasisme dan penentuan nasib sendiri pada tahun 2019 .

“Saya pernah melihatnya sebelumnya, negara-negara menolak perawatan medis bagi para pembela hak asasi manusia yang sakit dan dipenjara, yang mengakibatkan penyakit serius atau kematian,” kata Mary Lawlor, Pelapor Khusus PBB ini.

“Indonesia harus segera mengambil langkah untuk memastikan nasib Yeimo. Selama berbulan-bulan, pihak berwenang Indonesia telah membatasi aksesnya ke perawatan medis, “dan sekarang kesehatannya kritis dan hidupnya bisa dalam bahaya,” tambahnya.

Sebagai bagian dari pekerjaannya, Yeimo, 39, telah memberikan informasi kepada media internasional tentang hak asasi manusia di Papua Barat dalam kapasitasnya sebagai juru bicara internasional Komite Nasional Papua Barat (KNPB) dan Petisi Rakyat Papua (PRP). Dia dipenjara pada Mei 2021.

Pada bulan Juni, Lawlor dan pakar PBB lainnya menyampaikan kekhawatiran mereka kepada pemerintah Indonesia tentang tuduhan terhadap Yeimo dan tingkat perawatan medis yang dia terima.

Loading...
;

“Kami menyatakan keprihatinan atas laporan yang kami terima bahwa dia ditahan di sel isolasi, tanpa perawatan medis, di sel yang sempit, berventilasi buruk, dan dengan akses terbatas ke keluarga dan pengacaranya,” kata Lawlor.

Pemerintah Indonesia membantah tuduhan tersebut.

Lawlor mengatakan kondisi penjaranya mungkin merupakan penyiksaan atau perlakuan kejam, tidak manusiawi atau merendahkan martabat. Begitu persidangannya dimulai bulan lalu, pengadilan akhirnya memberinya perawatan yang sangat dia butuhkan.

“Namun saya percaya bahwa sekarang kita melihat konsekuensi dari perlakuannya di penjara,” kata Lawlor.

Yeimo baru-baru ini didiagnosis dengan kondisi yang membutuhkan pengobatan harian, pengawasan dan tempat tinggal yang berventilasi baik, yang jika dia tidak menerimanya, bisa berakibat fatal.

Lawlor mengatakan perlakuan terhadap Yeimo tampaknya merupakan bagian dari pola pembalasan terhadap para pembela hak asasi manusia di Papua dan Papua Barat, sebuah isu yang sebelumnya telah diangkat oleh para ahli PBB dengan pemerintah Indonesia. Sejak konflik di dua provinsi pada Agustus dan September 2019, Lawlor telah menulis surat kepada Pemerintah Indonesia yang menyatakan keprihatinannya bahwa para pembela hak asasi manusia diperlakukan seperti penjahat.

Seruan Nona Lawlor didukung oleh Clément Nyaletsossi Voule, Pelapor Khusus tentang hak atas kebebasan berkumpul dan berserikat secara damai; Tlaleng Mofokeng, Pelapor Khusus tentang hak setiap orang untuk menikmati standar kesehatan fisik dan mental tertinggi yang dapat dicapai; dan E. Tendayi Achiume, Pelapor Khusus tentang bentuk-bentuk kontemporer rasisme, diskriminasi rasial, xenofobia dan intoleransi terkait. (*)

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top