Follow our news chanel

Seribu anakan sagu di Kaliki mati, DPRD Merauke akan panggil Kadis Tanaman Pangan

papua dprd merauke
Kantor DPRD Merauke di Jalan Brawijaya – Jubi/Frans L Kobun

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Merauke, Jubi – Wakil Ketua II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Merauke-Papua, Dominikus Ulukyanan, menunjukkan rasa kagetannya setelah mengetahui ada program penanaman 1.000 anakan pohon sagu dari Badan Restorasi Gambut (BRG) yang diturunkan ke Dinas Tanaman Pangan dan Perkebunana Kabupaten Merauke di Kampung Kaliki, Distrik Kurik, setahun silam di atas lahan 10 hektar namun semuanya mati.

“Saya baru dapat informasi dari rekan wartawan terkait 1.000 anakan pohon sagu yang ditanam tetapi  mati. Sebagai tindaklanjutnya, kami akan segera memanggil Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Perkebunan Merauke, Ratna Nauce, untuk minta klarifikasi,” ungkap Ulukyanan saat dihubungi Jubi melalui telpon selulernya, Selasa (30/6/2020).

Dikatakan, akibat matinya 1.000 anakan pohon sagu, telah terjadi kerugian negara.

“Ya, secepatnya kami (akan) memanggil kepala dinasnya untuk meminta penjelasan lebih lanjut,” katanya.

Ulukyanan mengaku pihaknya baru mendapatkan informasi dimaksud dan sejauh ini tak ada laporan masyarakat Kaliki ke DPRD Merauke.

“Terima kasih untuk jurnalis Jubi yang mengangkat persoalan dimaksud dan segera kami tindak-lanjuti,” ujarnya.

Dijelaskan, sagu merupakan salah satu makanan pokok bagi orang asli Papua yang mestinya harus terus dikembangkan karena menjadi sumber ketahanan ekonomi bagi masyarakat.

Loading...
;

Kepala Kampung Kaliki, Thimotius Balagaize, beberapa waktu lalu mengungkapkan penanaman anakan sagu ditolak oleh masyarakat setempat, lantaran penanaman dilakukan pada kemarau panjang sekitar bulan September 2019. Akibatnya 1.000 anakan pohon sagu mati.

“Saya bersama masyarakat melakukan penolakan penanaman sagu di atas lahan 10 hektar. Namun Dinas Tanaman Pangan dan Perkebunan Kabupaten Merauke  tetap menjalankan program dimaksud dan akibatnya semua anakan sagu mati,” tegasnya.

Padahal, lanjut dia, masyarakat sangat mengharapkan adanya sagu mengingat jumlahnya sekarang berkurang, setelah ditebang dan dipangkur untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. (*)

Editor: Dewi Wulandari

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top