Previous
Next
HARI
JAM
MENIT
DETIK

MENUJU PON PAPUA 2020

Para pimpinan faksi militer Libya mulai berunding di Jenewa

Ilustrasi diplomasi, pixabay.com

Perundingan Komisi Militer Gabungan Libya itu diikuti oleh lima pejabat senior dari Tentara Nasional Libya (LNA) pimpinan komandan di wilayah timur, Khalifa Haftar, dan lima pejabat Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA), yang diakui masyarakat internasional.

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jenewa, Jubi – Para pejabat militer dari faksi-faksi berseteru dalam konflik di Libya mulai menjalani pembicaraan yang diperantarai Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa, Senin (3/2/2020) kemarin.

Pembicaraan itu ditujukan untuk menjamin pelaksanaan gencatan senjata setelah pertempuran berlangsung selama 10 bulan di daerah pinggiran ibu kota negara, Tripoli.

Baca juga :Β Pasukan Haftar libya umumkan gencatan senjata

Serangan di akademi militer Libya tewaskan 30 orang

Bentrokan kembali terjadi di Ibu Kota Libya

Loading...
;

Perundingan Komisi Militer Gabungan Libya itu diikuti oleh lima pejabat senior dari Tentara Nasional Libya (LNA) pimpinan komandan di wilayah timur, Khalifa Haftar, dan lima pejabat Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA), yang diakui masyarakat internasional.

Tercatat Haftar telah melancarkan serangan sejak April untuk merebut kendali Tripoli, tempat GNA berada. Pertempuran itu telah membuat lebih dari 150.000 orang mengungsi dan menambah keterlibatan kekuatan-kekuatan asing.

Pembicaraan militer itu berlangsung dua pekan setelah pelaksanaan pertemuan puncak internasional di Berlin, yang dipusatkan pada upaya untuk memetakan jalan menuju penyelesaian politik serta menerapkan embargo senjata oleh PBB, yang kerap dilanggar.

Haftar telah mendapat bantuan materi dari berbagai negara, termasuk Uni Emirat Arab, Mesir, Yordania dan Rusia, menurut para pakar dan diplomat PBB. Sementara itu, pemerintah Libya mendapat bantuan militer dari Turki.

Beberapa diplomat menyebut perundingan di Jenewa digelar untuk membangun kepercayaan serta melaksanakan mekanisme pengawasan gencatan senjata. Pembicaraan Jenewa itu dipimpin oleh Utusan Khusus PBB Ghassan Salam. (*)

Editor : Edi Faisol

Baca juga artikel lainnya dari

Loading...
;

Berita terkait

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending today

Ads

Terkini

Foto

Rekomendasi

Follow Us

Instagram (jubicoid)

Scroll to Top