Follow our news chanel

Previous
Next

Pemimpin Taiwan tolak tawaran China

Papua
Ilustrasi, pixabay.com
Pemimpin Taiwan tolak tawaran China 1 i Papua
Ilustrasi, pixabay.com

Ketakutan terhadap China menjadi unsur penting dalam kampanye, yang didorong oleh aksi protes anti-pemerintah selama berbulan-bulan di Hong Kong, yang dikuasai China.

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Taipei, Jubi – Pemimpin Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan wilayah itu tidak akan menerima kebijakan politik “satu negara, dua sistem”, yang menurut Beijing dapat digunakan untuk menyatukan wilayah demokratis tersebut. Ia menyebutkan susunan seperti itu juga tak berhasil di Hong Kong.

Tercatat China mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya, yang jika perlu dibawa di bawah kontrol Beijing secara paksa.

Tsai yang mengincar masa jabatan kedua pada 11 Januari, juga bersumpah dalam pidato Tahun Baru untuk mempertahankan kedaulatan Taiwan, mengatakan pemerintahannya akan membangun mekanisme untuk melindungi kebebasan dan demokrasi saat Beijing meningkatkan tekanan terhadap wilayah itu.

Baca jugaAS prihatin upaya China pengaruhi Pemilu Taiwan

Ini kecaman Taiwan terhadap pemerintahan komunis China

Loading...
;

China akan kerahkan kekuatan bagi “reunifikasi” dengan Taiwan

Ketakutan terhadap China menjadi unsur penting dalam kampanye, yang didorong oleh aksi protes anti-pemerintah selama berbulan-bulan di Hong Kong, yang dikuasai China.

“Rakyat Hong Kong telah memperlihatkan kepada kami bahwa kebijakan ‘satu negara, dua sistem’ jelas tidak layak,” kata Tsai, Rabu, (1/1/2020).

Ia merujuk pada susunan politik yang menjamin kebebasan tertentu di bekas koloni Inggris Hong Kong setelah diserahkan kepada China pada 1997. “Di bawah kebijakan ‘satu negara, dua sistem’, situasi terus memburuk di Hong Kong. Kredibilitas ‘satu negara, dua sistem’ telah dinodai oleh penyalahgunaan kekuasaan pemarintah,”  kata Tsai menjelaskan. (*)

Editor : Edi Faisol

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top