Peringati setahun pemerintah Jokowi, buruh-mahasiswa sejumlah daerah kembali demonstrasi

Unjuk rasa Papua
Ilustrasi demonstrasi. - pixabay.com

CNN Indonesia

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Bandung, Jubi -Massa dari kalangan buruh dan mahasiswa di Yogyakarta dan Bandung kembali menggelar demonstrasi dengan turun ke jalan. Mereka menolak Omnibus Law Cipta Kerja bertepatan dengan momentum setahun pemerintahan Joko Widodo-Ma’ruf Amin.

“Kami mengelar sidang dewan rakyat sebagai bentuk mosi tak percaya,” kata penanggung jawab aksi Forum Rakyat Membatalkan Omnibus Law (Formo) Slamet Priyatno, Senin (19/10/2020) malam.

Ia mengatakan akan menggelar aksi turun ke jalan yang berpusat di perempatan Cileunyi, Kabupaten Bandung, Selasa (20/10/2020).

“Kami menunggu teman-teman buruh bergabung dulu baru melakukan longmarch. Teman-teman mahasiswa dari berbagai organisasi juga dipastikan ikut bergabung,” ujar Slamet menambahkan.

Baca juga : Ancaman DO siswa yang ikut demonstrasi disesalkan

Loading...
;

AJI sebut 28 jurnalis mengalami kekerasan polisi saat liput demonstrasi Omnibus Law

Sejumlah fasilitas publik di Jakarta ini terbakar saat demonstrasi Omnibus Law

Menurut Slamet tuntutan aksi massa yang turun ke jalan masih sama dengan protes yang mereka lakukan pada 6 hingga 8 Oktober lalu, yaitu menolak Omnibus Law UU Cipta Kerja.

“Tuntutan aksi dari semua sektor tani, buruh, mahasiswa dan pemuda masih sama yaitu menuntut Omnibus Law semua klaster untuk dibatalkan,” kata Slamet menegaskan.

Formo terdiri dari sejumlah elemen buruh seperti FPPB-KASBI Bandung Raya, PEPPSI-FSPPI, Gobsi, Sekar, KSPN, dan SPN serta kelompok tani Agra Wilayah Jawa Barat.

Elemen mahasiswa yang bergabung di antaranya FMN Cabang Bandung Raya, BEM Rema UPI, UKSK UPI, Pembaru Ranting Majalaya-Ciparay, Asoemsi IKOPIN, LPPMD Unpad, Komunitas Pasar Gratis Jatinangor, Rancaekek Unite, PMII Komisariat UIN Sunan Gunung Djati Cabang Kabupaten Bandung, Tim Medis Universitas Bhakti Kencana, dan Senat Mahasiswa Fakultas Teknik Uninus.

“Selain itu, kami juga menyerukan kepada seluruh rakyat Indonesia yang terdiri atas kelas buruh, kaum tani, nelayan, pemuda, mahasiswa, kaum perempuan, pelajar, pekerja seni, kaum profesional intelektual, dan golongan rakyat tertindas lainnya,” katanya.

Di Yogayakarta, Humas Aliansi Rakyat Bergerak (ARB) Yogyakarta, Revo Lusi menyatakan kembali menggelar aksi unjuk rasa menolak pengesahan Omnibus Law Cipta Kerja yang dipusatkan di Bundaran UGM Yogyakarta, Selasa (20/10) pukul 12.00 WIB.

“Estimasinya ada sekitar 1.000-2.000 massa aksi,” kata Revo.

Menurut dia, aksi kali ini sekaligus sebagai bentuk respons atas satu tahun pidato Presiden Joko Widodo (Jokowi) tentang Omnibus Law.

Dalam aksi yang bertema “Ruang Rakyat, Semua adalah Warga’ ini, ARB juga menuntut pembentukan dewan rakyat, dan mosi tidak percaya terhadap DPR dan Pemerintah, serta akan menyuarakan orasi, musik, dan tarian.

“Simulasi Dewan Rakyat akan kami siarkan secara langsung melalui Youtube, Instragram, dan Twitter Aliansi Rakyat Bergerak,” kata Revo menambahkan.

Kelompok buruh yang mengatasnamakan Front Pejuang Rakyat juga akan menggelar aksi menolak pengesahan Omnibus Law RUU Cipta Kerja di kawasan Malioboro, Yogyakarta. Anggota FPR dari Gabungan Serikat Buruh Indonesia (GSBI) Yogyakarta Erlangga mengaku, awalnya FPR akan menggelar aksi unjuk tersebut juga di bundaran UGM. Namun karena waktunya bersamaan dengan aksi ARB, maka FPR mengambil opsi untuk menggeser aksi ke kawasan Malioboro Yogyakarta. (*)

CNN Indonesia

Editor : Edi Faisol

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top