Follow our telegram news chanel

Previous
Next
Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Pokja Perempuan MRP minta PB PON sosialisasikan PON kepada masyarakat adat Port Numbay

Majelis Rakyat Papua
Foto ilustrasi, lambang Majelis Rakyat Papua - Dok. MRP
Pokja Perempuan MRP minta PB PON sosialisasikan PON kepada masyarakat adat Port Numbay 1 i Papua
Foto ilustrasi, lambang Majelis Rakyat Papua – Dok. MRP

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jayapura, Jubi – Kelompok Kerja Perempuan Majelis Rakyat Papua atau Pokja Perempuan MRP mendesak Panitia Besar Pekan Olahraga Nasional atau PB PON XX Papua 2020 segera menyosialisasikan penyelenggaraan PON kepada masyarakat adat Port Numbay. Desakan itu disampaikan dalam Rapat Dengar Pendapat Pokja Perempuan MRP dan PB PON XX Papua di Jayapura, Jumat (6/3/2020).

Ketua Pokja Perempuan MRP, Nerlince Wamuar mengikuti Rapat Dengar Pendapat (RDP) itu bersama anggota Pokja Perempuan MRP Pipina Wonda,  Yeki Narep,  dan Marpice Kogoya. Wamuar menyatakan hingga kini masyarakat adat Port Numbay tidak mengetahui rincian penyelenggaraan PON XX Papua 2020.

Pokja Perempuan MRP minta PB PON sosialisasikan PON kepada masyarakat adat Port Numbay 2 i Papua

“Kami dengar dari pihak aparat, ada 20 cabang olahraga [PON] akan dilaksanakan di kota Jayapura. Akan tetapi, kami masyarakat adat tidak tahu,” kata Nerlince Wamuar sebagaimana dikutip dari rekaman dokumentasi Humas MRP.

Selain mendesak PB PON XX Papua menemui masyarakat adat Port Numbay, Wamuar juga meminta pemerintah segera menyosialisasikan rencana penyelenggaraan PON XX Papua kepada masyarakat adat di Papua. Ia menegaskan masyarakat adat di Papua adalah pemilik negeri, yang memiliki air, udah dan tanah tempat penyelenggaraan PON XX Papua.

“Kami tidak mau ada yang palang memalang pada hari H. Kami mau satukan persepsi sebelum pelaksanaan PON. Apakah masyarakat port Numbay siap mendukung PON?” tanya Wamuar.

Ia menyatakan pertemuan PB PON XX Papua, pemerintah, dan masyarakat adat itu harus dilakukan untung menghilangkan anggapan negatif kepada masyarakat adat. Menurutnya, masyarakat adat di Papua selama ini hanya memperjuangkan hak atas penggunaan sejumlah tanah ulayatnya untuk membangun fasilitas PON XX Papua.

Loading...
;

“Kami tidak mau ada citra buruk. Kita mau PON ini terlaksana dengan aman dan baik sesuai harapan,” kata Wamuar.

Ia menyatakan perempuan Papua sangat mendukung pelaksanaan PON XX Papua, dan berharap PB PON XX Papua bisa bekerja maksimal mempersiapkan penyelenggaraan PON. “Sayang kami baru dengar, tidak banyak yang dilakukan PB PON,” kata Wamuar.

Ketua Forum Kota (Forkot) Sentani, Deniks Felle mengkhawatirkan ketersediaan lahan parkir di Sentani, salah satu gugus wilayah penyelenggaraan PON XX Papua 2020. Felle mengingatkan saat ini banyak kendaraan yang sudah kesulitan mencari lahan parkir di Sentani, ibukota Kabupaten Jayapura.

“Pelebaran jalan utama memang penting. Tempat parkir yang luas harus disiapkan juga, selain jalan alternatif,” ujar Deniks di Sentani, Minggu (8/3/2020).

Menurut Felle, saat pelaksanaan PON XX/2020 pada Oktober mendatang, jumlah kendaraan roda empat dan roda dua di Sentani akan bertambah secara signifikan. Kemacetan bisa terjadi di sejumlah ruas jalan, seperti di kawasan Eks Pasar Lama Sentani, pertigaan Bandara Sentani, pertigaan Sosial, dan jalan menuju Pasar Pharaa Sentani.

“Pemerintah harus bergerak cepat mengatasi persoalan ini. Dua acara yang digelar secara bersamaan, [yaitu] PON XX Papua dan Festival Danau Sentani. Pasti [lalu lintas] akan sangat sibuk dan membutuhkan tempat parkir yang memadai,” katanya.(*)

Editor: Aryo Wisanggeni G

Klik banner di atas untuk mengetahui isi pengumuman

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top