Polisi bubarkan ritual mandi bersama Balatasutak di Banten

papua
Foto ilustrasi, borgol. - pixabay.com

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Pandeglang, Jubi – Polisi mengerebeg ritual adat mandi bersama oleh komunitas Balatasutak di Kabupaten Pandeglang Provinsi Banten.  Ritual itu melibatkan 16 orang penganut ajaran Balatasutak setelah mendapat laporan dari masyarakat.

“Polisi harus berbecek-becekkan menerjang lumpur dan genangan air, menempuh perjalanan sangat jauh untuk sampai ke lokasi ritual,” kata Kapolsek Cigeulis, Kabupaten Pandeglang, Banten, Iptu Paulus Bayu Triatmaja, Jum’at, (12/3/2021).

Baca juga : Ritual adat mengusir penyakit digelar di Maybrat 

Sejumlah petani di Sikka gelar ritual adat minta hujan

Ritual adat dan doa digelar di Jembatan Youtefa dan Ring Road Hamadi

Tercatat di antara kelompok itu ada satu warga Bogor, Jawa Barat. Sementara 15 lainnya merupakan warga Kabupaten Pandeglang, Banten. Terdiri dari 13 orang dewasa dan tiga anak-anak. Mereka selanjutnya dibawa ke Polsek Cigeulis untuk diamankan.

Loading...
;

“Karena khawatir terjadi sesuatu pada kelompok mereka, jadi kita amankan. Ada sebagian (anggotanya suami istri), ada ponakan ada,” kata Bayu menjelaskan.

Usai diamankan oleh anggota Polsek, belasan anggota Balatasutak kemudian dibawa ke Polres Pandeglang, untuk dimintai keterangan lebih lanjut. Polisi masih mendalami apakah aliran Balatasutak itu menyimpang dari agama Islam atau tidak. Mereka akan berkoordinasi dengan MUI dan Kejari Pandeglang untuk memutuskannya.

“Ada sekelompok melakukan ritual, saat Ini sudah di amankan. Selanjutnya kami limpahkan ke polres untuk meneliti lebih jelas, apakah aliran sesat atau tidak,” katanya. (*)

CNN Indonesia

Editor : Edi Faisol

 

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Trending

Terkini

JUBI TV

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top