Follow our news chanel

Previous
Next

Presiden Trump sebut ledakan di Beirut seperti serangan bom

Papua
Ilustrasi ledakan, pixabay.com

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Washington, Jubi – Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengucapkan belasungkawa kepada warga Lebanon atas terjadinya ledakan di Beirut pada Selasa sore, (4/8/2020). Trump menawarkan bantuan sambil menyebut ledakan di Beirut sebagai sebuah serangan mengerikan.

“Itu sepertinya serangan mengerikan,” kata Trump dalam jumpa pers di Gedung Putih.

Baca juga : Ledakan kapal perang AS lukai 21 orang

Ledakan di sebuah klinik Teheran menelan tewaskan 19 orang

Ledakan bom jembatan di Nigeria tewaskan 30 orang

Trump mengatakan ledakan itu sebagai sebuah serangan berdasarkan masukan dari sejumlah jenderal militer AS.

Loading...
;

“Mereka sepertinya berpikir ini sebagai serangan. Itu seperti bom,” kata Trump menjelaskan.

Laporan awal menunjukkan terjadi kebakaran di gudang yang menyimpan bahan peledak berdaya ledak tinggi sebelum terjadinya ledakan.

PM Lebanon, Michael Aoun, telah mengatakan penyebab ledakan besar itu adalah bahan peledak amonium nitrat berjumlah sekitar 2.750 ton di lokasi kejadian.

Soal pernyataan Trump ini, tiga pejabat kementerian Pertahanan AS mengatakan tidak ada indikasi yang menunjukkan ledakan besar yang terjadi di ibu kota Lebanon sebagai sebuah serangan.

Ketiga pejabat mengaku tidak tahu apa yang dimaksud Trump dengan serangan terkait ledakan di Beirut.

Menurut salah satu pejabat kementerian Pertahanan AS, jika ada indikasi bakal terjadi serangan militer skala besar seperti ini maka pasukan AS sudah ditambah di lokasi untuk melindungi aset negara di sana.

Dalam jumpa pers itu, Trump juga mengatakan AS dan Lebanon memiliki hubungan baik dan,”Kami akan berada di sana untuk membantu,” katanya

Tercatat ledakan di Beirut ini menyebabkan sekitar 80 orang meninggal dunia dan sekitar 4 ribu orang terluka. PM Australia, Scott Morrison, mengatakan satu warganya tewas dalam insiden itu.

Menurut Gubernur Beirut, Marwan Abboud, ada sepuluh petugas pemadam kebakaran sedang memadamkan api di lokasi sebelum ledakan besar itu terjadi.

“Terjadi kebakaran, petugas datang untuk memadamkan api lalu ledakan terjadi dan mereka hilang. Kami masih mencari mereka,” kata Abboud.

Dia mengaku ledakan di Beirut ini mengigatkannya kepada kerusakan di Hiroshima dan Nagasaki, Jepang, akibat bom atom pada 1945. “Ini bencana nasional,” kata dia.

Mayor Jenderal Abbas Ibrahim dari Direktorat Keamanan Umum Lebanon mengatakan ledakan itu terjadi akibat bahan peledak berkekuatan tinggi. “Naif jika mengatakan ledakan sebesar itu karena petasan,” kata Ibrahim.

Seorang pejabat keamanan mengatakan ledakan di Beirut ini terjadi setelah ada proses pengelasan di salah satu lubang di dalam gudang tempat penyimpanan amonium nitrat itu. (*)

Editor : Edi Faisol

 

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top