Rektor UMP Pimpin Padamkan Kebakaran Lahan Gambut

Palangka Raya, Jubi/Antara – Meluasnya kebakaran lahan dan semak belukar yang terjadi di daerah pinggiran Kota Palangka Raya menimbulkan kecemasan banyak kalangan di ibu kota Provinsi Kalimantan Tengah, termasuk Rektor Universitas Muhammadiyah yang harus mengerahkan karyawan dan langsung memimpin pemadaman kebakaran lahan gambut di daerah itu.

Rektor UMP, Bulkani, bersama 25 karyawan dan perwakilan mahasiswa dengan sejumlah perlengkapan pemadaman kebakaran lahan gambut termasuk dua mesin pompa air, Rabu (12/8/2015) pagi, melakukan aksi memadamkan api dan melokalisir kawasan lahan gambut yang terbakar dari sisa pembakaran yang dilakukan warga pemilik lahan untuk membersihkan lahan.

Seluruh Wakil Rektor, dekan, sejumlah pejabat, karyawan dan mahasiswa universitas swasta terbanyak jumlah mahasiswanya di Provinsi Kalteng itu tampak bersemangat dalam kegiatan pemadaman kebakaran lahan yang terjadi di lingkar luar kota Palangka Raya tepatnya di kawasan lahan pengembangan kampus-2 UMP di Jalan Anggrek arah seberang Terminal Akap.

Bulkani menyatakan akan terus menurunkan tim serbu api dari kampus UMP untuk mengatasi kebakaran lahan gambut yang sudah menimbulkan dampak bagi masyarakat di daerah tersebut.

Kota Palangka Raya dalam beberapa hari terakhir terlihat mulai diselimuti kabut asap tipis dengan bau menyengat. Namun kabut asap belum terlalu mengganggu jarak pandang pengendara maupun bagi arus penerbangan udara dari dan ke bandara Tjilik Riwut Palangka Raya.

Pejabat Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Palangka Raya, Wawan Berlianson, menyatakan terus meluasnya sebaran titik api kebakaran lahan dan semak belukar di pinggiran Kota Palangka Raya itu mulai membuat repot dan kewalahan para petugas yang tergabung dalam Tim Serbu Api.

“Kami mulai kesulitan memadamkan titik api meskipun api kecil dan baru, karena sumber air yang biasa diambil dari parit besar yang mengelilingi lahan saat ini sudah mengering karena lama tidak hujan,” kata Peri Abuk, seorang petugas Tim Serbu Api, saat berupaya memadamkan kebakaran lahan di kawasan kampus II UP Palangkaraya di kawasan jalan lingkar luar Palangka Raya.

Loading...
;

Lahan kawasan kampus UMP seluas 20 hektare dalam sepekan terakhir terdapat titik api yang diperkirakan dari rembetan dan sisa pembakaran lahan yang dilakukan warga pemilik kavling tanah di sekitar kampus.

Bangun jalan Jalan lingkungan dibangun pihak UMP untuk memberikan akses jalan bagi para pemilik kaving tanah, tampak terus mengeluarkan asap yang berarti api terus membakar dan menjalar bagian bawah jalan yang berupa lahan gambut dan mudah terbakar saat kekeringan.

Sebagian badan jalan juga mulai anjlok dan terputus karena bagian bawah jalan sudah kosong, karena gambut yang menjadi pondasi badan jalan terbakar bersamaan masa kekeringan dan tidak ada hujan deras dua bulan terakhir.

Menurut Peri Abuk, petugas Tim Serbu Api dengan perlengkapan peralatan pembatas lahan terbakar dan mesin pompa air tidak bisa banyak berbuat karena kesulitan sumber air yang selama ini mengandalkan air dari saluran pengeringan yang terdapat di daerah pinggiran kota Palangka Raya.

Bagi warga yang membutuhkan bantuan pemadaman dalam skala titik api banyak dan besar disarankan untuk bisa langsung dating ke Posko Tim Serbu Api agar bisa segera ditindaklanjuti dengan mengerahkan kendaraan tangki air skala besar.

Sedangkan bagi perusahaan, lembaga atau pihak pemilik lahan yang membutuhkan bantuan Tim Serbu Api dalam penanganan titik api agar dapat menghubungi serta berkirim surat ke Posko atau langsung ke Badan Penanggulangan Bencana Nasional Daerah setempat. (*)

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top