Follow our news chanel

Previous
Next

Ribuan warga Swis mulai rela mengantre makanan gratis

Ilustrasi pertolongan - Pexels.com
Ribuan warga Swis mulai rela mengantre makanan gratis 1 i Papua
Ilustrasi pertolongan – Pexels.com

Membuktikan dampak epidemi virus corona tak hanya dirasakan para migran miskin dan ilegal, bahkan warga negara Swiss yang kaya

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jenewa, Jubi – Lebih dari 1.000 orang di Jenewa, ibu kota Swis pada Sabtu (9/5/2020) kemarin mengantre paket makanan gratis. Hal itu membuktikan dampak epidemi virus corona tak hanya dirasakan para migran miskin dan ilegal, bahkan warga negara Swiss yang kaya.

Antrean panjang lebih dari 1 kilometer terlihat di depan sebuah arena es, tempat para relawan membagikan sekitar 1.500 paket makanan kepada mereka yang mulai mengantre sejak pukul 05.00.

“Pada akhir bulan dompet saya kosong. Kami harus bayar tagihan, asuransi dan semuanya,” kata Ingrid Berala, warga Jenewa asal Nikaragua yang bekerja paruh waktu.

Baca juga : Kasus covid-19 Turki tertinggi di luar Eropa dan Amerika

Tenaga medis di Thailand masih trauma meski kasus Covid-19 menurun

Loading...
;

Perusahaan Inggris uji coba obat diabetes untuk pasien COVID-19

Bagi Ingrid, makanan yang tersedia  untuk sepekan menjadi hal yang luar biasa. “Sepekan merasa lega…Saya tidak tahu bagaimana pekan depan,” kata Ingrid menambahkan.

Badan amal Caritas mengatakan Swiss memiliki penduduk hampir 8,6 juta, dengan 660.000 di antaranya sebagai warga miskin, terutama orang tua tunggal dan mereka yang berpendidikan rendah dan tidak dapat menemukan pekerjaan lagi usai kehilangan mata pencaharian.

Lebih dari 1,1 juta orang terancam jatuh ke tingkat kemiskinan, yang artinya mereka memiliki kurang dari 60 persen pendapatan rata-rata, yakni 6.538 franc Swiss (sekitar Rp100 juta) untuk pekerjaan penuh waktu pada 2018.

Bank Swiss UBS telah menghitung bahwa Jenewa menjadi kota global paling mahal kedua bagi satu keluarga yang terdiri atas tiga orang, setelah Zurich. Pendapatan rata-rata juga tinggi, itu sedikit membantu masyarakat yang sedang berjuang memenuhi kebutuhan.

“Saya rasa banyak orang yang sadar akan hal ini, tetapi berbeda melihatnya dengan mata kepala sendiri,” kata Silvana Matromatteo, ketua kelompok bantuan Geneva Solidarity Caravan.

Ia menyatakan telah menyaksikan banyak orang menangis. “Mereka mengatakan ‘tidak mungkin hal ini terjadi di negara saya,” kata Silvina.

Kepala misi kelompok Doctors Without Borders, Patrick Wieland, mengatakan survei pekan lalu menunjukkan lebih dari setengah penerima makanan yang diwawancarai tidak berdokumen, sementara yang lainnya dengan status hukum adalah warga Swiss atau sedang mencari suaka. (*)

Editor : Edi Faisol

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top