Follow our news chanel

Previous
Next

Surya Anta dan aktivis Papua ajukan eksepsi

Pembacaan eksepsi oleh Surya Anta dkk di Pengadilan Negeri Jakarta. -Ist
Surya Anta dan aktivis Papua ajukan eksepsi 1 i Papua
Pembacaan eksepsi oleh Surya Anta dkk di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. -Ist

Papua No. 1 News Portal | Jubi

Jakarta, Jubi – Aktivis Papua Surya Anta Ginting serta kelima temannya, yaitu Dano Tabuni, Arina Elopere, Charles Kossay, Ambrosius Mulait dan Isay Wenda mengajukan eksepsi atas dakwaan yang disampaikan Jaksa Penuntut Umum (JPU) P. Permana.

Alasannya, yaitu karena JPU tidak menjelaskan pengertian makar yang dijeratkan dengan dua dakwaan alternatif dengan pasal 106 KUHP juncto pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP atau mengenai makar ataupun pasal 110 ayat (1) KUHP mengenai pemufakatan jahat.

“Tidak ada satu pun kalimat di dalam surat dakwaan yang menjelaskan pengertian tentang “makar” atau tolok ukur perbuatan makar,” kata salah satu penasihat hukum Surya Anta, Maruli Tua Rajagukguk di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin (6/1/2020).

Hal ini, kata dia, menimbulkan kebingungan kepada para terdakwa, penasihat hukum dan publik atas tuduhan dari JPU.

Maruli mengatakan jika tidak ada tolok ukur atau standar dari pengertian makar, dikhawatirkan jaksa melakukan penafsiran bebas yang dapat membuat proses peradilan berlangsung tidak adil.

“Hal ini membahayakan karena menimbulkan ketidakpastian hukum, dakwaan JPU menjadi dakwaan karet yang bisa menjerat siapa pun karena tidak memiliki pengertian dan tolak ukur ketentuan yang disebut makar,” ujar Maruli.

Loading...
;

Karena itu, penasihat hukum menilai dakwaan menjadi sangat tidak cermat, tidak jelas dan tidak lengkap. Itu menjadi salah satu alasan eksepsi diajukan.

Atas eksepsi yang diajukan, JPU akan menanggapi hal- hal yang menjadi keberatan Sury Anta Ginting dan kelima aktivis Papua lainnya pada Senin 13 Januari 2020.

Surya Anta dan kelima temannya ditangkap polisi karena mengibarkan bendera Bintang Kejora saat unjuk rasa di depan Istana Negara Jakarta pada 28 Agustus 2019.

Keenamnya ditangkap secara terpisah pada 30 dan 31 Agustus 2019 atas tuduhan makar pada aksi 28 Agustus. (*)

 

Editor: Kristianto Galuwo

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top