Tak ada pengibaran Bintang Kejora, KNPB Mnukwar: Peringatan 1 Desember Hanya Berdoa

Papua
KNPB Mnukwar, 1 Desember 2020 Tak Ada Pengibaran Bintang Fajar. (Jubi/dokumentasi KNPB Mnukwar)

Papua No.1 News Portal | Jubi

Manokwari, Jubi –  Komite Nasional Papua Barat (KNPB) wilayah Mnukwar, menegaskan bahwa perayaan hari manifesto kemerdekaan bangsa Papua ke 59 tahun, tepatnya1 Desember 2020 tidak ada kegiatan yang bersifat publik di Manokwari, bahkan KNPB tidak bertanggungjawab jika ada pengibaran bendera.

Juru bicara KNPB Mnukwar, Bocor Magai, mengatakan 1 Desember 2020 di wilayah Mnukwar hanya dirayakan dalam doa oleh setiap warga Papua, tanpa kegiatan yang bersifat publik [kumpul-kumpul].

Selain tak ada agenda publik, Magai juga menegaskan bahwa tidak ada pengibaran bendera bintang fajar di monem 1 Desember 2020 khusus di wilayah Manokwari.

“Jika ada oknum dan pihak-pihak tertentu yang dengan sengaja kibarkan bendera bintang fajar di momen 1 Desember 2020, kami [KNPB] Mnukwar tidak bertanggung jawab,” kata Magai kepada Jubi, dalam siaran persnya Senin (30/11/2020).

Menurut Magai, bintang fajar adalah lambang sakral bangsa Papua, sehingga pengibaran dan penurunannya dilakukan secara terhormat. Bukan asal-asalan.

“Bendera bintang fajar itu sakral, bukan layang-layang yang sekedar dinaikkan lalu diturunkan begitu saja. Ada saatnya, bintang fajar berkibar sekali untuk selamanya,” tutur Magai.

Sekilas dikisahkan Magai, bahwa 1 Desmber 1961 (59 tahun silam) adalah hari dimana bendera bintang fajar dikibarkan bersamaan dengan bendera Belanda, di Hollandia.

Loading...
;

Pengibaran bintang fajar kala itu oleh para tokoh intelektual Papua bersama pemerintahan Belanda setelah dibentuknya Komite Nasional Papua (KNP) yang melahirkan dewan New Guineraad.

“Bangsa Papua dan Indoensia punya latar belakang sejarah yang berbeda dalam kemerdekaan.  Secara de facto, orang Papua sudah pernah mendeklarasikan kemerdekaan bangsa Papua pada 1 Desember 1961,” katanya.

Saat itulah, lanjut Magai, embrio negara Papua telah terbentuk dan mempunyai bendera, lagu kebangsaan dan lambang negara.

“Jadi sejarah [manifesto] bangsa Papua akan tetap dikenang sebagai peristiwa penting bangsa Papua dari generasi ke generasi,” tukasnya. (*)

Editor: Edho Sinaga

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top