Follow our news chanel

Previous
Next

Uni Eropa menolak pelantikan Alexander Lukashenko sebagai Presiden Belarus

Ilustrasi, pixabay.com

Papua No.1 News Portal | Jubi

Jakarta, Jubi – Uni Eropa menyatakan mnolak Alexander Lukashenko sebagai Presiden Belarus. Uni Eropa menilai pelantikan Lukashenko secara mendadak pada Rabu, (23/9/2020) merupakan pelanggaran langsung kehendak rakyat Belarus.

“Apa yang disebut sebagai pelantikan dan mandat baru yang diklaim Alexander Lukashenko tidak memenuhi legitimasi demokratis,” begitu pernyataan bersama 27 negara UE seperti dilansir CNN pada Rabu, (23/9/2020).

Baca juga : Mahasiwa Belarus boikot masa kuliah awal

Puluhan ribu demonstran menuntut presiden Belarus mundur

NATO bantah kerahkan militer di perbatasan Belarus

UE menyatakan pelantikan itu melanggar aspirasi mayoritas rakyat Belarus. Hal itu terlihat dari sejumlah aksi protes damai yang terjadi sejak pemilu digelar pada 9 Agustus 2020. “Pelantikan itu hanya memperdalam krisis politik di Belarus,” pernyataan Uni Eropa lebih lanjut.

Loading...
;

Uni eropa merupakan pemberi donasi besar bagi Belarus. Pelantikan Lukashenko, yang mendapat gugatan dari kelompok oposisi, membuat UE akan mengalihkan pendanaan dari pemerintahan Lukashenko ke kelompok bantuan dan rumah sakit. (*)

Editor : Edi Faisol

Baca Juga

Berita dari Pasifik

Instagram (jubicoid)

Loading...
;

Sign up for our Newsletter

Dapatkan update berita terbaru dari Tabloid Jubi.

Klik baner di atas untuk membaca pengumuman

Trending today

Foto

Terkini

Rekomendasi

Follow Us

Scroll to Top